11/23/2011

Oleh-Oleh dari Bali

Dibagikan oleh Mekar A. Pradipta at 3:55 pm


Akhirnya balik ke Jakarta lagi :D Berakhir sudah KTT ke-19 ASEAN, berakhir juga hari-hari di Bali. Hari Senin kemarin sampai di rumah jam 01.30 dini hari dan paginya langsung ngantor lagi. Hmm, what a day :D Di kantor akhirnya ngantuuuukkk bangeeettt, wkwkwk... Tapiiii, bersyukur kerjaan ngga terlalu hectic, masih bisa ketawa ketiwi and ngobrol sama teman satu subdit yang udah seminggu ngga ketemu^^

Banyak cerita pastinya, dan yang pasti banyak belajar juga :) Maybe you guys know kalo sometimes I feel so tired dengan semua urusan kantor, even sometimes I feel sick of it. Aku tahu banyak orang yang pengen banget masuk Kemlu dan jadi diplomat, tapi bagi kami yang sudah di dalam, selalu saja ada yang bisa dikeluhkan. Well, nothing's (and nobody's) perfect. Mulai dari soal atasan, waktu kerja yang overtime pake banget, payment yang ngga sesuai harapan, bla bla bla bla... dan di KTT ASEAN kemarin, once again, God reminds me that I am wonderfully blessed.



Memang aku jarang bisa sampai rumah kurang dari jam 8, memang my payment as a public servant ga sebanyak karyawan BUMN atau perusahaan multinasional, memang ada aja orang-orang 'special' di kantor yang butuh kesabaran khusus, but I realize that this job gave me many priceless things. Kaya di iklan visa yang temanya priceless itu loh, yang ada jacky chan-nya kalo ngga salah :D Misalnya aja nih ya, kalau ngga karena kerjaan ini, I wouldn't be able to feel the spirit of white christmas. Kalau ngga karena kerjaan ini, I wouldn't be able to spend new year's eve in Eiffel tower. Semua itu priceless.


Bisa terlibat di sebuah even regional yang melibatkan orang-orang penting dari banyak negara kayak KTT ASEAN kemarin juga ngingetin lagi kalo this job is an extreme blessings. Bisa lihat orang no 1 di negeri ini (untuk kedua kalinya), bisa lihat menteri-menteri berseliweran, bisa lihat pemimpin-pemimpin negara tetangga, even bisa lihat the President of the USA, diakui atau tidak diakui, it was far beyond my wildest dream. Aku akui, aku memang akan lebih histeris kalau ketemu Iker Casillas, Andrea Hirata, atau Sapardi Joko Damono :p, tapi waktu jarak antara aku dan Obama mungkin hanya sekitar 5 meter, sangat tidak pantas kalau aku menganggap semua hal yang bisa kunikmati ini adalah hal yang biasa. Semua itu adalah privileges. Yang orang Amerika asli aja belum tentu pernah liat presidennya secara langsung, hehehe.


I learn that, as I said before, dalam segala sesuatu, selalu ada hal-hal yang bisa dikeluhkan, sebagaimana selalu ada hal-hal yang bisa disyukuri. Pilihan di tangan kita, tapi sudah seharusnya kita memilih apa yang Ia ingin kita pilih:


"Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah di dalam Kristus Yesus (1 Tesalonika 5:18)


Ibadah minggu kemarin lagi-lagi khotbahnya soal pengucapan syukur. Ada satu lagu yang bikin hatiku meleleh (es kaleee :p), judulnya In Thanksgiving Let Us Praise Him. Berhubung aku ga nemu videonya di youtube, liriknya aja ya^^

From the first bright light of morning, to the last warm glow of dusk
Ev'ry breath we take is sacred, For it is God's gift to us.

Refrain:
In thanksgiving, let us praise Him; In thanksgiving let us sing.
Songs of praise and adoration to our gracious Lord and King

In the season of plenty, in the season of our need
We will find His grace sufficient, we will find His love complete
(Refrain)

Safe within His hand that guides us, hidden in His healing wings;
Day by day His love provides us ev'ry good perfect thing.
(Refrain)

Tuh kan, kayanya emang aku sedang di-plot untuk belajar lebih lagi soal mengucap syukur, hehe. Okelah, I'll do it, instead of complaining, let us live in thanksgiving.

Minggu kemarin aku ibadah di GKBP Nusa Dua Bali. Awalnya ngga ada rencana mau ke gereja. tapi waktu on the way mau beli oleh-oleh, iseng buka fb dan liat statusnya Very, "Gelasku tlah kukosongkan dan Engkau akan mengisinya penuh saat ini. I have a blessed sunday". Gara-gara status itu, langsung deh ngerasa bersalah, hari itu Minggu dan bisa-bisanya aku ngga kepikiran buat ke gereja. Akhirnya browsing cari gereja yang deket sama Nusa Dua dan nemuin GKBP Nusa Dua di kompleks Puja Mandala. Kompleks Puja Mandala ini adalah kompleks studi antar agama, disana ada Pura, Wihara, Masjid, Gereja Katolik dan Gereja Kristen. Fyi, masjid di kompleks ini adalah masjid yang digunakan buat sholat jumat pemimpin negara yang ikut KTT ASEAN kemarin.


Begitu masuk gerejanya, wooow, it was a very beautiful place. Design gerejanya terbuka dengan pilar-pilar yang bikin kesan vintage. Interiornya juga pake nuansa Bali terutama altarnya. Waktu itu ibadahnya english service (aku kurang tahu apa ada yang Indonesian service, soalnya ternyata pastornya bule) dan yang datang juga mayoritas ekspatriat. Tapi ibadah di gereja itu malah bikin kangen sama gerejaku di Magelang sono. Gara-gara disana nyanyiin himne yang sejak aku di Jakarta dan ibadah di GBI jadi jarang nyanyi himne lagi. Trus selesai ibadah, ada kaya fellowship which is nge-teh dan ngopi bareng sambil makan snack. Hmm, what a sweet communion ya...

gereja tampak depan
difoto dari pelataran bawah

salah satu menara,
I love the cross under the ray of the sun

bungalow depan gereja,
kayany tempat nongkrong anak youth :p



 ini altar yang aku suka banget, liat deh 
model gunungan dan payung itu... sooo
Bali
!

buku tamu gede banget, liat namaku ga disana? :D
fellowship after service, snacknya bolu cokelat,
yang baju biru itu pastor nya.
 Kapan-kapan kalau kalian ke Bali coba deh ibadah di gereja ini. Aku aja pengen kesana lagi hehe. Untung waktu itu delegasi yang aku dampingi pulang hari Sabtu, otomatis hari Minggunya aku udah bebas tugas. And you know what? Penerbanganku ke Jakarta baru jam sepuluh malam, jadi abis ibadah, aku dan 3 orang teman akhirnya mutusin beli oleh-oleh dan main ke Tanah Lot. Bisa punya free time di kaya gitu juga satu hal yang perlu disyukuri loh, soalnya Kemlu sering banget bikin acara di Bali, tapi biasanya schedulenya tight banget jadi kami ga sempat jalan-jalan kecuali buat beli oleh-oleh.


Mmmm, kalau ada yang bilang Tanah Lot itu bagus, yes, it is.  Kami tiba disana sekitar pukul 5 saat matahari mulai bergerak turun dan air laut mulai pasang. Kami sengaja mendekat ke arah laut supaya mendapat foto yang bagus dengan background sunset dan ombak tinggi. Kadang ombaknya bahkan melebihi perkiraan kami, tapi kami sih santai saja berhubung ada banyak orang melakukan hal yang sama: minggir-minggir sampai ke tepi laut :p Tiba-tiba, waktu kami lagi heboh bikin pose, tiba-tiba ada ombak dateng, kuat banget sampai kami jatuh ke atas karang. Repeat: KARANG, bukan pasir!

Aku kelempar ke belakang dan ngerasa  lututku menggesek karang. Waktu bisa bangun lagi, aku sudah basah kuyup, begitu juga 3 temanku. Tapi di antara teman-temanku cuma aku yang luka-luka. Lututku bonyok kena karang dan darahnya ngalir campur air asin. Hmmm, bukan pengalaman yang menyenangkan, tapi entah kenapa kami berempat justru ketawa seakan itu peristiwa paling lucu dalam hidup kami. Sekarang sih lukanya udah mulai kering, tapi itu justru lagi sakit-sakitnya. Dengkulku ga bisa nekuk bok, sakit klo lukanya ketarik... Tapi ga papa lah, ngga bisa ngebayangin kalo aku ketarik ombak sampe ke laut. Hiii, kan aku ga bisa renang, entah apa jadinya...

:D

Trus selain lututku yang bonyok2, hapeku juga ikutan bonyok. Ooh, my blackberry, huhuhu. Dia sudah tidak bisa diselamatkan lagi. Air laut sudah membunuhnya, hiks... Sedih sih, tapi ya sudahlah, memang si bebi itu udah lemot, suka hang, pernah dibongkar pula gara2 keypadnya ga jalan. Fiuuuh, saatu-satunya pilihan ya hanya merelakannya... Tapi udah dapet gantinya sih sekarang. thanks God yang tipe ini bisa dipake buat ngeblog hahaha... Sekarang di jalan bisa nyicil-nyicil nulis juga. Yeeeeyyyy....

Dinas kali ini memorable banget. Maaf ya oleh-olehnya cuma cerita. Manisan salak balinya udah diabisin sama orang kantor hehehe...





God bless,

9 comments:

Theresia Hutapea said...

terus slain ktmu obama, ada ga ktmu abg yg sdh diubhkan dn dproses utk jdi sprti Kristus?heuheuheu ;
btw yes u're blessed with ur job, gile aje bnyak bgt kale yg mau msuk kemenlu trmasuk gw ahahaha tpi syg pndidikan gw beda ;p tpi wktu kcil slh satu cita2 msa kecil gw adalah jdi diplomat loooh and mau msuk HI, tpi Tuhan punya rncana beda trnyata..enjoy ur job Dhiet, gw hbs s2 ini aja musti nyari2 krja lagi :D

Mega said...

Ditaaaa.....postingan ini bikin ngiri deh :( Hahahahahaha, aku keluar masuk kampung dan dirimu di Bali, oh betapa ironisnya *lebaaaayyyyy*

Dhieta said...

@echa: hahhaha, abangny sih udah ketemu, cha... Tapi entah dia entah aku yg masih perlu diubah dan diproses jadi seperti Kristus, jadi yaa... Big Boss masih meng-cancel :p waah, dulu malah ak pengen banget msuk design interior. Tapi berhubung intelegensi spasialku parah banget, sadar diri lah aku :D

@ Mega : kan d sms wktu itu udah dibilang, Meg, ayo kita tukeran :D

Mega said...

aku mau sih tukeran, tapi apa daya dah lewat, tahun depan aja dit, hahahhahaha, ada program masuk kampung lagi. kalo tahun ini cuma 6 kampung,yahun depan 10 boooo...mantabbb

KeZia Margaret said...

aiiiiiiiihh enaaak amaaad yaa bisa jalan2 gituuu.hehehe.. aku kepengeeeenn.hohoho..

Mekar A. Pradipta said...

@Kezia: Itu kerjaaa, kez... Beruntung aj masih sempet jalan2 :p Kapan2 yuk kita liburan bareng, ke sekeliling Jakarta aj dulu...

febe said...

mbak dhietaaa, sermon di GKBP itu jam berapa ya mbak? kayaknya pagi tok ya mbak?

Dhieta said...

kalo ga salah sih jam 9 ato jam 10 gtu feb, hehe... febe mau ibadah disana? :p

febe said...

hiks hiks, berarti fiks ga bisa.. iya mbak, aku kebetulan dapet job di Bali tanggal 1-7 hehe, tadinya udah sempet search soal GKBP ini cuma ga nemu jam sermonnya.. pas hari Minggu tanggal 2 itu, kerjaannya dari pagi sampe sore ga bisa off hahaha.. kirain klo ada yg sore kan bisa ikut yg sore.. ternyata ga ada huhu..

Post a Comment

I'd love to hear anything from you...
:)

 

Pena Di Tangan Bapa Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review