1/30/2012

My Little Dream House

Dibagikan oleh Dhieta at 7:24 pm 11 comments Links to this post
Tiga bulan lagi kontrakan abis. Help me, help me, help me... Adakah yang tahu info kontrakan? Ga perlu gede-gede, yang kecil aja. Kamar satu, kamar mandi, ruang tamu, dapur, kalo ada ruang makan ya bagus lah. Ga perlu mewah-mewah juga sih, yang penting muat buat naruh buku-buku yang segepok itu, wkwkwk...

Omong-omong soal rumah, pastinya aku punya dream house dong, hwhwkwkwk. Kalo Laura Ingalls punya A Little House In The Prairie, aku juga punya A Little House In The City, pengen banget bisa nulis In The Village, tapi ya mana mungkin laaah... Secara aku kemungkinan akan tetap mencari sesuap nasi dan sekarung berlian di Jakarta nan luar biasa (ruwet) ini >,<



1/27/2012

Cerita Si Pemalas

Dibagikan oleh Dhieta at 6:40 pm 3 comments Links to this post
Akhir-akhir ini di kantor lagi kena penyakit malas. Huehehehe, rasanya ngga niat banget buat kerja, walopun disposisi dan file bertebaran di meja. Emang sih akhirnya dikerjain juga (biar ga dimarahin bos :p) tapi tentu saja jadinya tanpa rasa sukacita. Lagipula, apa yang ngga harus dikerjain saat itu akhirnya ya ngga dikerjain. Ditunda aja, toh belum urgent, toh masih ada besok. Ya udah, di kantor malah browsing-browsing ga jelas...

Emang sih ada rasa ngga damai sejahtera gitu. Alarm di hati langsung bunyi. Krrrrrrrrrriiiiiiiiinnnggg... Loh, kok kaya bunyi telp? >,< Tapi mau bunyi sekeras apapun, kemarin bawaannya cuek aja. List orang yang perlu ditelpon dicuekin, berapa berkas yang perlu disusun ga digubris, beberapa laporan rapat ngga juga disusun. Entah kenapa, bawaannya maleeees aja.

1/25/2012

Bible Reading - The Message (Part 2)

Dibagikan oleh Dhieta at 6:35 pm 4 comments Links to this post
Huaaa, sebenernya pengen cerita banyaaakkk, tapi aku tahu belum saatnya buat cerita, jadi entar-entar aja ya... Loh, kalo gitu mah ngga usah ngomong ya^^ Huehehe, maaf, belakangan ini lagi ngga enak hati. Lagi ngerasa Tuhan misterius banget dengan semua jalan-jalanNya. Tapi I commit untuk ngga ngeluh, tanya kok begini kok begitu. Tiap kali rasa ga enak itu muncul, cuma ngelus dada, tarik nafas, sambil merem, trus bilang, "Tuhan, aku percaya sama Tuhan, aku percaya Tuhan sanggup, lakukan sesuai caraMu dan waktuMu."

Fiuuuuuuhhhh...

Trus ini ada beberapa catetan hasil Bible Reading. Beberapa hari sempat dobel-dobel, tapi udah sampe Keluaran sekarang. So far so good lah. Cuman hafal ayat aja nih yang belum kesampean, list pokok doa juga belum di-update. I wish I can finish it by this weekend.

1/20/2012

Almost Boarding

Dibagikan oleh Dhieta at 7:20 pm 6 comments Links to this post
Watch out! Ini postingan random abis! Seminggu empat kota, Jakarta-Bogor-Bandung-Jakarta-Surabaya-Jakarta, ternyata lumayan bikin kepala rasanya agak-agak berat dan hidung udah mulai bersin-bersin. Boarding masih sejam lagi, jadi daripada ngerasain kepala tambah puyeng, mending nge-random aja deh...


Sebenernya aku lagi menghindar dengan apa aja yang berhubungan dengan waiting His promises, all things related with faith, hope and endurance, soalnya aku pikir case closed lah yaa, dan aku udah putusin buat stop lah ngebahas yang satu itu. Melatih pikiran dan hatiku untuk mengharapkan hal-hal baru. Emang mungkin Tuhan sebenernya ngga janji, atau aku melakukan sesuatu yang bikin janji itu ngga tergenapi, hmmm banyak kemungkinan sampai akhirnya keadaan jadi seperti ini >,< Tapi ya sudah, aku anggap saja itu masa lalu, and I'm ready for a new season, new hope, new things. Case closed.


Dua Pelajaran

Dibagikan oleh Dhieta at 8:51 am 8 comments Links to this post
Pertama, tentang mengejar perkenanan. Mungkin ada beberapa yang udah sering denger kalo Tahun 2012 adalah Tahun Promosi dan Multiplikasi Dengan Perkenanan Tuhan. So, logikanya begini, kalau kita pengen mendapat promosi dan multiplikasi, kita harus jadi seseorang yang berkenan di hadapanNya. Beberapa hari ini kerinduan buat mengejar perkenanan Tuhan itu sedang menggelora di hatiku (Halaaahh, apaan tuh menggelora^^ wkwkwk) Pastinya mau dong jadi kaya Daud yang dibilang Tuhan, "Aku telah mendapat Daud bin Isai, seorang yang berkenan di hati-Ku dan yang melakukan segala kehendak-Ku." (Kisah Para Rasul 13:22)

Then tiba-tiba kemarin terlintas gimana kalo di akhir tahun ntar tetep aja promosi dan multiplikasi itu tidak terjadi. Yaah, misalnya aja aku udah bener-bener berkenan di hadapanNya tapi tetep aja teuh doa yang itu ngga terjawab, keadaan ya gini-gini aja,  atau gimana kalo somehow keadaan malah jadi tambah buruk >,< Jadi apa gunanya mengejar perkenanan Tuhan? Toh ngga dapet multiplikasi dan promosi? Buat apwaaaahhh??? #mulai deh alay :D#


1/10/2012

Bible Reading - The Message (Part 1)

Dibagikan oleh Dhieta at 7:42 pm 13 comments Links to this post
Fiuuuuhh, belakangan nulisnya yang berat-berat :p Nyante dulu aaahh, hahaha... Yang ini post sersan, serius - tapi - santai. Resolusi read a whole bible every year kan masih jalan tuh, nah ini adalah hal-hal kecil yang didapet dari bible reading. Masih berkutat di kejadian sih :)

Trus maybe you have known kalo aku lagi baca The Message Version. Sebenernya versi ini tuh salah satu favoritku, soalnya menurutku lebih ekspresif gitu. Trus dulu pernah ada mbak2 di Toko Buku Metanoia yang bilang kalo The Message ini gaya bahasanya lebih puitis. Pantesan aku seneng bacanya, secara aku ini kadang2 sok berjiwa pujangga juga, hehehe,,, 

1/08/2012

All the Priceless Things

Dibagikan oleh Dhieta at 10:04 pm 16 comments Links to this post
Kemarin waktu pulang ke rumah pas liburan natal, Bapak udah nanya aja siapa pacarku. Pastinya aku jawab ngga ada karena emang itu kenyataannya. And I dont know why, tiba-tiba Bapak bilang kalo dia ngasi deadline sampe tahun depan. Aku harus punya pacar tahun depan. Haaah? Deadline??? Macam mana pula ini??? :p Ya biasalah, ternyata deadline itu dilatarbelakangi, katanya, karena Bapak sama Ibu umurnya udah segitu, jadi mereka pengen cepet liat aku married. Antara geli dan sebel sih, kaya aku yang nentuin aja >,< Tapi waktu itu cuma bilang, "Ya gimana, namanya juga emang belum dikasih. Nanti kalau udah tepat waktunya kan pasti ada. Tahun depan atau kapan ya ngga tau."

Aku sih tahu banget kalo married just because we think we're old enough to get married, atau married just because our parents want us to married itu bukan alasan yang tepat. Tapi yah, emang jadi agak kepikiran juga sih. Padahal kemarinnya, aku baru aja kumpul-kumpul sama sahabat-sahabat jaman kuliah: Ira dan Nia, yang juga masih single. Ira sedang berencana ambil S2 dan Nia masih fokus dengan karirnya. Setelah diitung-itung ternyata temen kami udah banyak banget yang nikah. Trus ternyata kami masih ketawa-ketiwi gini hehe. Kami sama-sama ngerasain kalo, yes we're single, but we have an exciting life and we enjoy it. Kami ngga segitu desperatenya ngarepin prince charming (Ira malah pengen nikah setelah umur 30, wkwkwk) We just enjoy the journey, every seasons of our life has its own beauty, right?

1/06/2012

(Sepertinya) Tuhan bilang, "Dia orangnya..."

Dibagikan oleh Dhieta at 12:11 am 23 comments Links to this post
Dulu, kalau ada di antara kami yang mulai 'sparkling-sparkling' sama cowok, kakak rohani kami pasti langsung bilang, "Doakan dulu. Cari kehendak Tuhan. Cari tahu apa dia memang orang yang Tuhan kehendaki untukmu." Lalu kalau ditanya bagaimana cara mengetahui kehendak Tuhan, weeeewww, dia cuma bilang, "Dia bisa bicara lewat apapun. You have to figure it out yourself. Bisa lewat firman, bisa lewat damai sejahtera, atau mungkin suara hati. Bisa juga peneguhan orang tua dan pemimpin rohani. Bisa juga lewat somethings supranatural seperti tanda, mimpi atau nubuatan."


And then dalam masa pertumbuhanku as a Christian, jadi sering denger kalo penyataan supranatural soal jodoh itu emang ada, tapi harus sangat amat diuji. Soalnya bisa jadi karena emosi kita terlalu banyak bicara, akibatnya segala sesuatu bisa kita anggap tanda.  Kan bisa jadi kita terlalu mikirin si dia sampe kebawa mimpi yang sebenernya ga diilhami sama Roh Kudus, tapi roh kudis alias KUbikin DramatIS (haha, singkatannya maksa! :p)

1/04/2012

2013 : The Next Level Resolutions

Dibagikan oleh Dhieta at 6:54 pm 8 comments Links to this post
Happy New Year!!! Finally... nyampe juga kita di 2013 yah? :D And for all this time God is always good right? Seperti biasa, tahun baru saatnya kita bikin resolusi. Bukan formalitas doang lah pastinya, tapi resolusi yang serius biar setiap tahun kita ngga berhenti di titik yang sama :)  Tapi, sebelumnya resolusi yang dulu harus di-review dulu dong. Apa gunanya bikin resolusi baru kalo resolusi yang lama ngga pernah kita evaluasi? So, this is the review based on this previous post.

1. Baca Alkitab full dari Kejadian sampe Wahyu

Tahun 2012 kemarin aku komit buat baca Alkitab versi The Message dari Genesis sampe Revelation. Program yang dipake itu Bible Reading Plan dari You Version yang tipe Canonical (berurutan) buat setahun. Daaaannn, hasilnya adalaaaaaahhhhh............. mentok di Lukas! Wakakakak.... sebenernya sayang sih karena cuman ketinggalan dua bulan doang. November - Desember emang lagi sibuk banget sampe-sampe bible readingnya keteteran. Mmm, jadi gagal yah yang ini? Hwakakak... Kalo menurut aku sih lumayan, udah meningkat jauh banget soalnya dulu biasanya komitmen bible reading cuma sampe di Perjanjian Lama pertengahan^^

2. Bertekun dalam doa syafaat, proyek hafal ayat, dan disiplin perpuluhan

Resolusi yang ini aku jadiin satu soalnya reviewnya sama: masih inkonsisten. Maksudnya, sudah terbangun tapi masih bolong-bolong gitu. Masalahnya ga ke-record bolong-bolongnya seberapa. Jadi susah juga sih mau ngukur tingkat keberhasilan buat tiga resolusi itu. 

1/03/2012

Something About 'Find'

Dibagikan oleh Dhieta at 3:24 pm 17 comments Links to this post
Waktu pulang kampung buat liburan Natal kemaren, selain nostalgia dengan teman-teman, tempat-tempat dan makanan-makanan, aku juga nostalgia dengan buku-buku. Ngga sengaja nemu lagi buku lama karangan Jo Lynne Pool yang judulnya A Good Man is Hard to Find (Unless You Ask God to Be Head of Your Search Committee). Aku baca yang terjemahan sih, kalo ngga salah judulnya jadi Pria Yang Cakap Siapa Yang Mendapatkan atau Pria Yang Cakap Bilakah Kudapatkan, ah ga tau deh, lupa, hahaha... Ngga valid nih infonya :p
Sebenernya ini buku kakak, yang dulu bergumul dan menanti cukup lama buat ngedapetin pasangan. Jadi jangan heran kalo di rumahnya lumayan banyak buku-buku yang temanya pasangan hidup gitu, termasuk bukunya Derek Prince yang judulnya Jodoh Pilihan Tuhan :) Kakakku ini akhirnya married di umur 34 tahun, yang kata orang nikahnya telat, tapi kami percaya itu waktu yang tepat: sesuai dengan jadwalnya Tuhan, ga terlalu cepat dan juga tidak terlambat. WaktuNya tepat. And of course, pastinya kakak iparku itu tipe pria yang he's worth waiting for, hehehe. 

 

Pena Di Tangan Bapa Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review