11/28/2011

Kotak Pena Bapa

Dibagikan oleh Dhieta at 11:24 am
Quoting kak Martha, "Ternyata dunia maya itu ngga maya-maya banget kok."

Mmm, iya juga ya... Buktinya kemarin kami, aku, Welly, Anggit, Nonik & Kezia, bisa ketemuan di rumah kak Martha. Kami yang tadinya cuma kenal di dunia maya, finally bisa ketemu di dunia nyata. I could shake their hands and hug them, see their smiles, hear their laughs.... What a moment!

Quoting Nonik, "Kalian sadar ga sih kalo kita ketemu gini tuh karena kebaikan Tuhan banget?"

Sadar banget, Nik. Sadar sesadar-sadarnya, pake banget-banget-banget.

Siapa yang nyangka coba? Apalagi buat aku pribadi yang bikin blog cuma karena seneng nulis aja. Udah. Ga kebayang kalo akhirnya ketemu cewek-cewek dengan passion yang sama. Ga kebayang kalo kami yang tadinya orang asing, kemudian bisa share dan saling menguatkan lewat tulisan. Ajaib banget melihat bagaimana berawal dari saling komen di blog, add di fb, kami akhirnya bisa ketemu langsung.

Sungguh itu sebuah bukti kebaikan Tuhan yang luar biasa!

Jangan bayangkan pertemuan kami tuh pertemuan yang nge-roh banget ya. Kami ngga terus buka alkitab, bikin praise and worship, ato doa bahasa roh gtu kok. Kami cuma ngobrol - ketawa - ngemil - ketawa - makan - ketawa - ngobrol - ketawa - ngemil - ketawa - ngobrol - ketawa, hahaha. Kok banyakan ketawanya yah? :D Tapi kira-kira emang kaya gitu itulah :p

Kami bersyukur untuk kebaikan hati keluarga Kak Martha dan Bang Lambok yang sudah membuka pintu rumahnya untuk menerima 'gadis-gadis' ini. Kami bersyukur untuk Keiko yang merelakan kak Martha kami monopoli selama beberapa jam. But I think, Keiko enjoyed our 'kopi darat' juga kok :D #Huaaaaaa,Keikolucubangetbikingemes#

Satu hal yang berkesan di hatiku soal mereka adalah, they, and I... we're all absolutely human. Kami, yang selama ini nulis blog yg godly banget, yang kalo ngomong soal Tuhan dan firmanNya itu passionate banget... we're all human who live the same ordinary life like yours.

Kak Martha, dengan semua hikmatnya soal pernikahan, juga masih berjuang menjadi istri dan ibu yang baik. Welly, yang udah baca Lady in Waiting 3 kali sampe bikin resensinya, juga masih terus diproses lewat hubungan dengan pacarnya. Atau Nonik dan Kezia, yang pastinya udah tahu banget soal janji Tuhan, tetep harus berperang dengan rasa kuatir akan masa depan. Atau aku dan Anggit yang udah berapa kali baca buku soal pasangan hidup, tetep harus berjuang untuk terus percaya dan menantikan yang terbaik dari Allah.

We're living the same ordinary living like yours. Kami sekolah, kerja, pacaran, nikah, mengasuh anak. Kami menghadapi masalah, kesulitan, hambatan. Kami punya impian, cita-cita, harapan. Kami mengalami ketakutan dan kekuatiran. Kami juga manusia.

Kalau kami, dengan as a human with our ordinary life itu, akhirnya bisa menulis blog yang godly, it's just because we have a real God who makes our ordinary life become special experiences. Mungkin ada yang ngerasa Tuhan itu kaya menara gading, jauuuuh banget, mana mungkin dia mau terlibat dalam remeh temeh hidup kita? Begitu denger namaNya yang kebayang adalah susunan ayat-ayat dan deskripsi teologi yang ngejelimet. Nggaaa, ngga gitu loh, He's so close and so real... dan Dia rindu buat terlibat dalam hidup kita, sampai ke bagian-bagian paling remeh-temeh sekalipun. Dia rindu, sungguh rindu, tapi semua tergantung apakah kita mau mempersilakan Tuhan untuk terlibat di dalam ordinary life kita. Mengijinkannya untuk tidak hanya menjadi Juru Selamat, tapi juga menjadi Tuhan, yang berarti Dia menguasai all aspects in our life and take a lead of it.

Dari teman-teman blogger yang aku temui kemarin, aku belajar bahwa, yes, we're all ordinary human with an ordinary life, but we have God who make it special, and that's what our writings is all about. Seperti yang aku tulis di deskripsi blog ku ini, "Aku sebuah pena, Bapaku penulisnya... Aku mengawetkan cerita dalam kata-kata, tapi Bapaku yang menyusun alurnya... Aku sebuah pena di tangan Bapa, hanya untuk kemuliaanNya!"

Kak Martha, Welly, Mega, Nonik, Kezia, Echa, dan semuanya masih banyak lagi yang lain, juga adalah pena-pena Bapa. Mungkin Dia menyimpan semua penanya dalam sebuah wadah yang namanya Kotak Pena Bapa, hehe. Jadi semacam komunitas baru gitu wakakaka. Ya ampuuunn, aku seneng deh punya komunitas baru kaya gitu. Thank you God!

Banyak kejadian lucu yang jadi 'hiasan' pertemuan kami. Mulai dari kejadian Welly salah naik bis sampe Anggit yang harus berjuang ganti angkot 4 kali dan melewati macet gara-gara ada jalan yang lagi dibenerin :D Juga ada Nonik yang dari Bandung pagi-pagi, dan sampe ke Bintaro paling cepet ^^ Untung Kezia yang sehari sebelumnya heboh nyari jadwal kereta, akhirnya bisa hepi-hepi naek transbintaro bareng aku. Tinggal tunggu, naek, tidur, nyampe deh :p Oh iya, sandalnya Anggit digigitin Ocha, anjingnya kak Martha. Bukannya mau bersukacita di atas penderitaanmu ya, Nggit, tapi itu emang lucu banget wkwkwkwk.

Yang sampe sekarang aku masih ngga ngerti, Nonik keukeuh banget bilang aku tuh beda sama aku yang di blog ato di fb. Katanya aku keliatan tegas, padahal di blog tuh kayanya orangnya hahahihi gitu. Wkwkwk, emang gitu kok, Nik. Kalo pertemuan pertama biasanya yang keluar kolerisnya dulu. Ntar, setelah pertemuan kesekian, baru deh sanguinnya nongol :) Walopun akhir-akhir ini aku ngerasa jadi agak flegma loh :p

Kesimpulannya, we did enjoy our 'kopdar' kemaren lah pokoknya. Sebenernya berharap banget Ci Lia, Ci Shinta, Ci Grace, Viryani, Fani, Echa dan Mega bisa gabung juga. But maybe next time yaah. Pasti ada waktunya. Pasti.

So, mari kita tutup cerita ceria ini dengan lagu yang dinyanyiin Keiko kemarin, "Baca kitab suci, doa tiap hari, doa tiap hari, doa tiap hari, doa tiap hari, doa tiap hari, doa tiap hari...." Waaaahhh, Keikoooo, maunya doa terus yaa... Kamu mau jadi pendoa ya dek??? And let us together say, "Ameeeeennnn!!!!"



God bless,

24 comments:

Harmeilia Adiastuti said...

Haha...gw ga tau deh mau nulis apa di blog soal ketemuan kmrn. belum aq refleksikan(baca: pikir) soalnya..lagi sibuk ngerjain proyek menulis yg lain and nonton film korea wkwkwkwk
iya, untung kita kemarin ga doa terus isinya tp ngobrol and sharing2, klo ga, aq pulang deh...
betul banget: God is tangible in every area of our life. we are not living out dualism! :)

Dhieta said...

@Anggit: Hahahaha, iyaa, ak dah baca tulisanmu tapi belum sempat komen2 :) Pasang follow button dong Anggit, huhuhuhu... Lg nonton film korea apa? Aku lagi baca komik jepang hasil nongkrongin Indonesia Book Fair di Istora Senayan :D Ada Miiko loooh, coba deh kesana....

Theresia Hutapea said...

huehehehehehehehe nampak mnyenangkaaaaaan :D mana potonya bu menlu?? iyalah kita kan masih manusia makanya kadang ada postingan galau wkwkwkwk...and somehow aku pikir yg galau pngen dihapus, tapi ade PA aku bilang, dia suka bca dan jadi tahu kalau aku juga bisa punya masalah dan msh bnyak kkurangan, heemm jdi seneng juga si kalo org lain liat aku sbgai manusia bkn malaikath hehehehe :p

kotak pena? sounds sweet yak? :')

Dhieta said...

@Echa: iyaaa, menyenangkan, Cha... Ntar pertemuan berikutnya di Bandung deh. Kamu jd tuan rumah yaa, orang Batak kan seneng tuh kumpul2 gtu. Arsik ikan emas jangan lupa ya say, hahahaha... Ho'oh, aku termasuk penggemar postingan galau mu itu, apalagi postingan-mu yang ga je wkwkwk. Bikin ngakak :D

Mungkin ga ya, someday ada kopi darat blogger Kristen cewek nasional. Nama acaranya "Konferensi Nasional Kotak Pena Bapa" Wakakakak... Sounds sweet emang :')

Welly Lokollo said...

Dhiet, aku beneran suka lho sama gaya penulisanmu..aku juga lagi mau nulis tapi masih bingung mau mulai dari mana :D

Emang Tuhan itu luar biasa dah..Tengkyuu sudah memberkati hidupku yah guyz, benar2 senang bisa ketemu kalian2 :)

Semoga masih ada kesempatan kita bisa ketemu lagi, sama yang lain juga

Dhieta said...

@welly: wkwkwk,thankies,ak jg suka loh sama tulisanmu. Ayo dong nulis lagi :D Klo bngung mulai dari cerita nyasarmu itu :p

Makasih jg ya udah memberkati dg sharingmu soal dia yang di Papua :p Reminds me that good men of God are still exist :) Ntar ketemuan lagi sebelum kamu melanglang buana yaa...

uly said...

hohohoho,,, senangnya ya bisa kopdarr...
Thanks God juga bisa kenal sama kalian2 para blogger.

uly said...

lupa :ngiri saya:

KeZia Margaret said...

hahaahahaa bener2 dehh dari ujung2 jakarta bisa berkumpul di sebuah tempaaat.. pengennn ketmuan lagiii nehh.hehehe.. next di bandung next kayanya perlu di jayapura nehh.. kak welly bersedia ga yaa jadi tuan rumah??hahaa.

Nonik said...

MBAK DHIETA ASLI SUWER DEH AKU SENENG BANGET SAMA TULISAN INI HAHAHAHAHA. BELON SEMPET NULIS NE T_____T

Bagus bangeeeeeeeeet kalimatmu yg "Kita ini pena-pena di tangan Bapa dan Bapa kita punya kotak spesial buat simpen pena2nya" hehehe. Jadi berasa, kalo Tuhan mo sampein/tulis sesuatu, dia akan pake "pena Dhieta". Kalo ingin sampein sesuatu yg lain, Dia akan pake "pena Nonik" ato "pena Kezia" dan pena yg lain-lain hehehe.

SETUJUUUUUUUUUUUUU ADA KONFERENSI NASIONAL KOTAK PETAK BAPA HAAHAHAHAA. oooh andai semua cewe2 bloggers bisa ketemuan lengkap....

btw foto2ne mana ni ya?

Dhieta said...

Aku tuh selalu seneng kalo Nonik komen, soale heboh bikin ngakak guling2 :p #lebay#

Betul, mungkin ada banyak pena, dengan banyak fungsi. Seru yaa,,, Mari kita kuasai dunia maya, biar ga dipake Iblis buat yang ngga2, mending kita coret2 aja buat kemuliaan Tuhan, hehehe.

Ooooh, andai ketemuan bloggers juga ada cowonyaaa #Loooohhhh???!!!???#

Nonik said...

WAKAKAKAKAKAKAKAKKAAKAKAKAAKA :D ^O^

Impresiku di blog sama di dunia nyata gak jauh beda ya heheheheeheh.

Iya sih daripada dipake iblis buat nulis yg enggak2 or buat spread hate to each others, mending dipake Bapa to spread His Glory :) En kita harus siap kalo sesekali ada yang "diistirahatkan" en diasah lagi, ditajemin lagi ujung penanya sama Sang Pemilik...

Dhieta said...

@Uly : addduuuh, sayang Sumatra mesti nyebrang laut ya, klo ngga kan Uly bisa ikutan :) Uly di Medan apa dimana sih? Desember ntar kayany ak mau ke Medan :D

@Nonik : Iyaa, mungkin butuh kerelaan hati buat diistirahatkan dan diasah. Mungkin juga butuh penundukan diri yang luar biasa. Tapi abis itu semua, cerita yang ditulis pasti bikin orang bilang, "Gilaaaaa.... keren banget nih Tuhan!" Gtuuuu.... wkwkwkwk...

KeZia Margaret said...

hahahahahaa iyaaa kita perlu mencari bloggers cowo yang Godly nehh.buahahahahahaa.. *motivasi salah* :p
aku nanti mo nulis plus impresi2 kuu ahhh.hahahaha.

Welly Lokollo said...

@kezia : boleh2, asal siapin duit dulu buat ke Papua *tiket ke papua mahalnya ajib2*
Aku setuju sama kamu kez, kayanya perlu ada bloggers cowo juga nih :p, bisa denger sharingnya mereka dan juga meneguhkan kita bahwa masih banyak kok cowok2 yang Takut Tuhan :)

KeZia Margaret said...

hahahahaha bukannya tuan rumah urusin transportasi jg yaa??hahaha *tak tauu diri*
bener2 kak welly.. kt juga jadi bisa tauu gmana cara pandang cowo yang Godly =)
tmen gereja ku cowo ada yg suka nulis juga. dia punya blog cm yaa itu nulis-na jarang2 soalnya dia ckup sibuuuk.. enn dia Godly man booooo =)

Nonik said...

tao neh pada kemana seh cowok2 Godly =.= Hoeeee cowok2 Godly ayo nongol!!! tunjukkan dirimu!!

wahahahahaa buset sifat kolerisku keluar....cwoknya ntar ngabur en ngacir semua.... banyak kok sebenere, di gerejaku tu juga lumayan banyak loooh tapi ya gitulah mereka kan tidak senarsis kita cewek2 :P

Mega said...

Ah Dhieta, kali ini kamu sukses bikin aku nyesel ga tinggal di jakarta *lohhh?????* TUHAN, napa sih para blogger ketemuannya di Jakarta, gak di Palangakaraya aja? Hahahahahaha.

Harmeilia Adiastuti said...

mega: kamu bikin persekutuan blogger palangkaraya aja klo gitu :))))

all: ada koq blogger cowok...dan tulisan mrk asli godly bgt...tp krn mrk tlalu sibuk sm tuhan jadi aga jarang nulis hehe. ntar kpn2 aq bagi deh link nya..ada satu yg aq suka bgt krn dia pernah jd pemimpin bible study aq. mantep bgt deh tulisannya, dan isi pikirannya. dia dipake tuhan luar biasa utk apologetika. content bgt dah pokoknya..

Leni Liem said...

waahh senangnya bisa kopdar =) kok aku ga diundang sehh? hahhaa
ayo sekali2 kopdarnya nyebrang ke sini haha

Dhieta said...

@Leni : Mauuuuu, ayok, kopdar di Batam kita. Abis itu nyebrang ke Singapore #berhadap ada penyandang dana#

Leni Liem said...

*thinking* sapa yah yg mau jd penyumbang dana? doakan gw dapat berkat berlimpahhhh limpaahhhh, gw ga akan lupa undang kalean hehehe
klo ada mau ke sgp, wajib ngasi tau gw ya.. kan bisa mampir ke btm dl ^^

Dhieta said...

@Leni: "Tuhaaannn, berkatilah Leni melimpah ya Tuhaaan. Biar kami bisa kopi darat di Batam" #langsung didoain ;p#

Hendri said...

"pena-pena Bapa. Mungkin Dia menyimpan semua penanya dalam sebuah wadah yang namanya Kotak Pena Bapa, hehe " Quoted

Wow... pena-pena Bapa yang dipakai untuk menulis setiap kehidupan kita didalam-Nya untuk memuliakan nama-Nya yang kudus.

Wah bagus sekali blog kamu... Merasa terberkati. Aku suka judulnya.

God Bless you

Post a Comment

I'd love to hear anything from you...
:)

 

Pena Di Tangan Bapa Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review