12/05/2011

Ck, Ya Sudahlah...

Dibagikan oleh Dhieta at 12:59 pm
Dilaporkan langsung dari Semarang, saat ini aku sedang dalam keadaan agak gondok bin sebel bin kecewa, padahal Semarang sedang cerah ceria, matahari bersinar dan makanannya masih enak-enak  :D Sebenarnya masalahnya kecil dan ngga ngefek besar juga, cos pada akhirnya aku cuma bilang, "Ck, ya sudahlah..."

Jadi bulan kemarin ada teman yang ulang tahun. Kalo ditanya how close are we, hmmm, we're in the middle I think. Ga dekat ga jauh. Pernah sih jadi sangat dekat, tapi lama-lama we're stuck in the middle *wkwkwk, boyband banget* So, this middle man *iyee, bukan cewek dia...* kemarin ulang tahun dan aku kasih kado yang sangat manis, berupa... eng.. ing... eng... BIBLE VERSE!!! What can be better, by the way? Kalo aku kasih barang, aduuuh, paling ribet cari kado barang buat cowok. Kalo ngga topi, kaos, dompet, topi lagi, kaos lagi, dompet lagi, aaaarrgghh, ga ngerti deh. Lagian berlebihan juga kalo dikasi barang. Dia kan middle man! *wkwkwk, alasan, padahal lagi bokek aja tuh :p*



Anyway, aku udah doain, doain, doain, jauh sebelum dia ulang tahun, kira-kira ayat apa yang harus aku kasih ke dia. Akhirnya dapet juga tuh dua ayat, kurang lebih temanya sama, soal betapa pentingnya untuk diproses dan diubahkan menjadi semakin mirip dengan Kristus. Ya walopun posisinya adalah middle man, aku tetap pengen dong lihat dia jadi a godly man: a man with a teachable heart who's striving to be like Jesus.

Biasanya ya setiap aku kasi hadiah ke orang, aku akan selalu tulis tuh di Alkitabku: buat siapa, tanggal berapa, momen apa. Tapi ngga tahu kenapa, kali ini aku lupa. Bukannya lupa total sih, pas inget bawaannya ntar-ntar aja, aku pikir toh sms ucapan selamat ulang tahun masih ada di inbox, jadi anytime aku mau tulis kan bisa. Tapi siapa yang sangka kalo akhirnya hape kecebur di Tanah Lot, mati total and I lost my message for him. 


Jalan satu-satunya ya tanya ke orangnya, mungkin dia masih simpan sms ku itu. Tapi ternyata oh ternyata, dia bilang inboxnya kemarin terlalu penuh, trus error, trus ilang deh semua smsnya, termasuk sms selamat ulang tahun itu. Huaaaa, kan aku nyusun kata-katanya pergumulan banget, dapet ayatnya juga doa-doa dulu. Sekarang ilaaaannnggg,,, Huaaaa... #apa sih ini# Ya sudahlah, toh bukan salahnya dia juga, itu kan ilangnya gara-gara major factor. Jadi akhirnya, aku cari-cari lagi, ada satu ayat yang aku agak-agak inget. Kayaknya ada hubungannya sama menjadi sempurna di saat kedatangan Kristus. Search sana search sini, akhirnya ketemu juga.

Semoga Allah damai sejahtera menguduskan kamu seluruhnya dan semoga roh, jiwa dan tubuhmu terpelihara sempurna dengan tak bercacat pada kedatangan Yesus Kristus, Tuhan kita.
(I Tesalonika 5:23)
Tuh kaaan? Bagus kaan? Aku aja terharu banget waktu nemu ayat ini lagi. This verse is my prayer for him on his birthday. Jadi aku sms lah that middle man, minta tolong dia ngecek emang ayat ini bukan yang aku kasih. Tapiiii, huaaa, denger dong jawabannya, "Wah, aku juga ga ingat, ntar salah lagi..." Ya ampuuun, mau nangis rasanya. Kan aku nyari ayatnya tuh susah, dan itu hadiah ulang tahun pula, masa lupa gitu aja siih? #nyesek# Tapi ya itu tadi, bukan salah dia lah, dan memang dia bukan tipe pria yang mengingat segala macam detail. Jadi aku cuma jawab, "Ck, ya sudahlah..."


Emang sih ada intimidasi juga, si Iib jelek itu bilang, "Lihat tuh, masa temen kaya gitu? Dia ngga ngehargain kamu tuh. Buktinya dia lupa ayat yang kamu kasih. Dia cuma bisa bikin kamu kecewa. Jangan-jangan pas kamu kasih ayat, dia ga baca tuh ayatnya di Alkitab. Udah, omelin aja...bla bla bla bla." Aaaarrrgh, emang sih pas di bilang lupa, rasanya udah mau meledaaak, pengen kumarah-marahin. Tapiii, aaah, thanks God banget, aku udah mulai belajar buat jadi wanita yang lemah lembut dan tenang. Jadi ya cuma bilang, "Ck, ya sudahlah..." Haha, hasil pendidikan di kelas padang gurun nih :p 


Mungkin ada yang heran, kenapa aku ngotot banget pengen nemu ayat-ayat yang waktu itu aku jadiin kado, lebay ya? Wkwkwk. Alasannya simple sih. That's just because I do believe the power of the words of God. Aku percaya tiap firman yng ditaburkan tidak akan sia-sia, tapi dia akan mengerjakan apa yang dikehendaki Allah, seperti dikatakan di ayat ini,
Yesaya 55:11
"demikianlah firman-Ku yang keluar dari mulut-Ku: ia tidak akan kembali kepada-Ku dengan sia-sia, tetapi ia akan melaksanakan apa yang ku kehendaki, dan akan berhasil dalam apa yang Kusuruhkan kepadanya.
Aku cuma ingin tahu bagaimana firman itu bekerja pada akhirnya dalam hidup seseorang. Mungkin butuh waktu bertahun-tahun, makanya biar ga lupa aku selalu tulis ayat-ayat hadiah itu.


Waktu aku ulang tahun yang ke-17, Ko Yossie ngasih hadiah I Korintus 2:9,
"Tetapi seperti ada tertulis: "Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, dan tidak pernah didengar oleh telinga, dan yang tidak pernah timbul di dalam hati mannusia: semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi dia."
I know ayat ini adalah doa Ko Yossie buat hidupku. Waktu aku lagi seleksi masuk Kemlu, ayat ini muncul lagi dan me-rhema banget. Jadi kepikiran, jangan-jangan memang itulah waktunya doa Ko Yossie lewat ayat ini digenapi. Hahaha, begitu diterima Kemlu dan menikmati banyak hal luar biasa, I just wanted to say thank you to Ko Yossie buat ayat yang dia beri 7 tahun lalu.

Nah, kalo kado aku buat ulang tahun Ko Yossie yang ke 17, adalah ayat ini, 
I Korintus 16:13,
Berjaga-jagalah! Berdirilah dengan teguh dalam iman! Bersikaplah sebagai laki-laki! Dan tetap kuat! Lakukanlah segala pekerjaanmu dalam kasih!
Hahaha, keras gitu yak hadiahnya, pake tanda seru semua. Habis dulu Ko Yossie parah sih. Dia ga pernah bener2 serius sekolah, pernah hampir ga naik kelas, dia ga tau sekolah itu buat apa. Dia bukan tipe cowok  bengal memang, rajin ke gereja, melayani juga, tapi ya itu, kalo stres masih suka lari ke rokok. Masih ganti-ganti pacar ga jelas, :p Tapi lihat sekarang deh, firman itu sungguh bekerja. Ko Yossie sudah jadi seorang pria yang punya visi dan bertanggung jawab. seorang laki-laki yang bersikap sebagai laki-laki. Iya sih, hidupnya sekarang bukan karena ayat yang aku kasih aja, tapi karena dukungan komunitasnya, pemimpinnya, Ci Nita, dan juga responnya sendiri. Tapi tetap saja firman yang menjadi doaku itu tidak sia-sia. Luar biasa melihat Allah bekerja melalui firmanNya. Oh iya, minggu kemarin baru saja Ko Yossie kasih kabar kalau dia dapat kerjaan baru di production house. Aku tahu banget itu mamang yang dia impikan beberapa tahun ini :D

Untuk kali ini sepertinya posting ini ngga punya kesimpulan. Aku masih agak kecewa sama that middle man :p Tapi ya sudahlah, smsnya ngga ke-record, itu bukan salahnya, bukan juga salahku. Orang aku aja lupa ayat apa tepatnya yang aku hadiahkan, masa dia ga boleh lupa. Masih untung kan aku bisa ingat yang satu ayat. Ayat yang lain? Ya sudahlah, toh temanya sama. Kenapa harus dibesar-besarkan? Kenapa harus emosi? Don't sweat a small stuff lah ya. Our relations is far more worth it daripada sekedar dia inget ayat yang aku kasih ato ngga.

I just wanna say this, someday kalo mungkin diantara kalian ada yang dikasih ayat, buat hadiah, sekedar encouragement, atau apapun, we never know kan bagaimana prosesnya sampe ayat itu yang dipilih. Mungkin si pemberi ayat itu doa puasa dulu, bergumul mo kasih ayat apa... #wkwkwk, lebay#  Yang jelas pasti bukan kebetulan ayat itu diberikan pada saat itu. Kaya tersirat di Yesaya 55:11, ayat yang singkat sekalipun punya kehendak Tuhan di dalamNya, dia mengemban perintah Allah buat hidup kita. So, please, keep the record of it and see how the words of God works in our life or others.



God bless,

10 comments:

Theresia Hutapea said...

hmmmmm middle man terlalu kau mngcewakan teman aku..klo ktmu mau kutegur empat mata ni org....gak gentle dia ckckck hehehe.. sbr ya neng...pria emg kek gt suka lupa dan g pduli hal2 pnting....
aku hmpir slalu ingat si yg dksh org trutama klo saat itu jg brbicara ssuatu hhehe.. cwe emg lbh sensitip dan pngingat ;p

Dhieta said...

Iya, cha, sikat aja dia! #halah# Hahaha, iya ya, cha, cowok itu emang ngga nganggap kayak gitu itu penting. Abis ngomong apa, trus lupa, padahal kita yang cewek2 ini nyatet sampe ke titik komanya :) Luar biasa Tuhan menciptakan pria dan wanita...

Nonik said...

CIEEEEH CIEEEEH CIEEEEEH YG LAGI GALAU!!!!!! MBAAAK ADA KISAH LANJUTAN SOAL CERITA GALAUKU LOH HAHAHAHAHAHA ^O^ tapi sayang tak bisa ditulis di blog :P

btw ngapain mbak di Semarang? tugas opo? enak yo jalan2 terus.

Dhieta said...

@Nonik: AAAHHH!!! Aku ngga galau! Ngga galau!!! Cuma dongkol doang, tapi itu sudah berlalu, hehe. Sumbuku udah ga sependek dulu, jd skarang klo ada kaya gini nyante aja :D Wah ada lanjutannya yak? Haha, ayo cerita, sms aja ya, ato yman aj besok ^^

Anita B said...

Huah,salut :D untuk kado2 yang luar biasa yg kamu siapkan :) :) :)

Waktu aku baca cerita ini, it's ok walo kita ato mereka lupa tapi Tuhan tidak pernah lupa heheheh~ :D karena Firman Tuhan tidak akan kembali sia2 :D

Aku ga bisa ingat setiap ayat yg Tuhan beri tiap minggu di gereja, tapi aku percaya, setiap kebaikan yg Tuhan tabur, kita taruh di tempat terbaik pasti bertumbuh :) heheheh~

Keep on Fire :D Gbu~

Dhieta said...

@Anita : aaah, anita, you're so right... that middle man bisa lupa, aku juga bisa lupa, tapi Tuhan ngga akan lupa. Pasti ngga akan kembali sia-sia :D Thanks for reminding me yaah,,,, :') #terharu#

Mega said...

ah dhieta...so swit banget sih kamu

Dhieta said...

@Mega : Ini kok malah aku di swit2in??? Permen kali ya hahaha

wina said...

midle man......... :))
wkwkwkkwkw,, aq baru baca yang ini..
great bgtt mb,, aq suka proses kasi kadonya..
so meaningful..

Dhieta said...

@wina: Iya,wina,that middle man :D udah smpe ubun2 wktu itu emosiny,tp wanita lemah lembut ga boleh marah2 kan? :) you know how it feels lah yaa...

Post a Comment

I'd love to hear anything from you...
:)

 

Pena Di Tangan Bapa Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review