10/23/2011

His Boundary Lines

Dibagikan oleh Dhieta at 4:56 pm
Lumayan lama ngga nulis di blog, berhubung seminggu ini dinas, bolak balik Jakarta - Palangkaraya - Jakarta - Kendari - Jakarta. Weeewww, badan serasa remuk redam, hiks. Sabtu kemaren seharian cuma tiduran doang^^ Saya tepaaaaar, saudara-saudara!!! Tapi seneng sih, di Palangkaraya sempat ketemu makhluk bernama Mega Rambang. Haha, walopun cuma bentar dan sempat basah-basah kehujanan, but it was fun! Thanks traktirannya ya, Meg. Anytime kamu ke Jakarta, gantian aku yang traktir, I promise hehe... 


Ok, so what happen lately? Mmm, seneng banget karena apapun yang terjadi I feel so secure and content in Lord, dan sepertinya keadaan memang sudah sedikit membaik :D Jadi kemarin tanya Tuhan lagi, di level ini aku harus bagaimana? Apakah ada yang harus kulakukan agar jalan menuju kebun buah-buahan itu terbuka? Trus kemarin siang dapet renungan online dari Proverbs 31, judulnya Testing Fences alias Menguji Pagar-Pagar. Langsung tahu deh, itu jawaban pertanyaanku!


Jadi intinya gini, kadang Tuhan ngasih kita batasan-batasan (pagar-pagar) yang harus kita patuhi, untuk memproteksi hidup kita. Mmm, contohnya apa ya? Misalnya aja kaya yang dibahas Ci Grace di notesnya soal batasan emosi dan batasan fisik dalam pacaran. Batasan itu kan jelas-jelas Tuhan bikin untuk melindungi kita. Tapi dasar kita-nya yang suka geblek, batasan atau pagar-pagar yang Tuhan kasih itu suka kita dobrak sendiri. Akhirnya kita berada di luar perlindungan Allah, jangan heran kalo kita akhirnya patah hati berkepanjangan. Kira-kira begitulah. Tapi of course, ga cuma itu, kan itu cuma contoh, dalam konteks lain juga pasti ada batasan-batasan yang Tuhan bikin. Ga boleh gini, ga boleh gitu, harus disini, jangan kesana. Kesannya kaya Tuhan ngelarang2, tapi tentu saja itu buat kebaikan kita.



Kenapa aku bisa tahu kalau renungan itu adalah jawaban Tuhan. Hmm, sebenarnya karena salah satu alasan kenapa aku disekap (:p) di Kelas Padang Gurun adalah karena dulu aku melanggar batasan-batasan itu. Ketika semua ini berawal, aku tanya Tuhan, what should I do? Lalu waktu itu Tuhan bilang, just wait and see, do nothing. Just move under My command. Jadi waktu itu aku mulai membuat pagar-pagar, dengan harapan aku tahu batas mana yang boleh dan tidak boleh kulakukan agar aku bisa wait n see kaya yang Tuhan bilang. Tapi you know whaaattt, wooohoooo, tanpa menunggu command dari Tuhan, aku dengan segala ketergesaanku, dan tentu saja keinginan hatiku, justru mendobrak pagar-pagar itu. Melakukan ini, melakukan itu, semuanya pake caraku sendiri. Ngga usah ditanya, keadaan langsung jadi sangat kacau, semuanya porak poranda, and then, here I am, di Kelas Padang Gurun, dilatih dan dididik oleh Tuhan agar jadi wanita yang punya roh yang lemah lembut dan tenang, belajar seni menantikan Allah.


Jujur aja, sebenarnya saat ini aku udah pengen banget buat do something, mumpung keadaan sedang mendukung, ngelakuin apa kek gitu, biar cepet nyampe ke kebun buah-buahan itu. Waktu tanya Tuhan, what should I do?, sebenarnya berharap Tuhan jawab, "Go ahead, Dhieta. I agree with your idea." Tapiiiii, ternyata oh ternyata, Tuhan malah ingetin sama batasan-batasan itu, alias, "Udah Dhieta, diem aja disini, kagak usah ngapa-ngapain. Biar aku yang urus, kamu disini aja diem2. Bagianmu berdoa, menaikkan pujian dan penyembahan, soal itu Aku yang akan menanganinya." Ooohh, ya sudahlah Tuhan, kali ini aku akan taat. Aku udah kapok bikin kacau lagi kaya dulu hehe.

Thank God Tuhan kasih firman yang menguatkan dari renungan on line Testing Fences itu. “The boundary lines have fallen for me in pleasant places; surely I have a delightful inheritance.” Psalm 16:6 (NIV) Trus pas liat di terjemahan lain, di versi GWV (ga tau kepanjangannya hehe) ayatnya jadi gini, "Your boundary lines mark out pleasant places for me. Indeed, my inheritance is something beautiful."

Kata mark out disitu sinonimnya adalah destine. Di ayat sebelumnya, masih di versi GWV, dibilang "You are the one who determines my destiny." Pengertian yang aku tangkap, Tuhanlah satu-satunya yang menentukan destiny kita, dan Dia menentukannya melalui setting boundaries. Your boundary lines mark out pleasant places for me --> Garis batasanmu menentukan tempat yang menyenangkan untukku, atau bisa juga diartikan, Garis batasanmu menandai tempat yang menyenangkan untukku.

So, His boundary lines, tidak hanya memproteksi kita di masa kini, tapi juga menjadi salah satu syarat agar Tuhan bisa mewujudkan destiny yang sudah Ia tetapkan buat kita. Katidaktaatan kita dalam menaati boundaries yang Tuhan tetapkan, bisa membatalkan destiny Tuhan buat hidup kita. Tau gitu dulu aku ngga bakalan ngelanggar boundary lines yang Tuhan tetapkan, lalu mungkin sekarang keadaan akan berbeda. Haha, tapi yang jelas Tuhan mampu mengubah yang buruk menjadi sesuatu yang membawa kebaikan. Aku bersyukur karena itu menjadi awal sebuah pendidikan Tuhan di hidupku.

Yang jelas, kalau dulu aku menganggap boundary lines-nya Tuhan adalah sebuah penjara, sekarang aku mau berpikir seperti apa kata Firman, boundaries yang Tuhan tetapkan adalah sebuah tempat yang menyenangkan. Jadi diam-diam saja di dalam boundaries itu, di luar sana Allah sedang bekerja. Hehehe,,,

Kesimpulannya, dalam segala hal yang Tuhan lakukan, Dia selalu punya alasan. Termasuk ketika Tuhan melarang kita melakukan sesuatu. Termasuk ketika Dia memberikan batasan dalam hal tertentu. Mungkin kita tidak langsung tahu alasannya kenapa, tapi nanti pada waktunya, ketika Dia memberitahukan alasannya, kita akan sangat bersyukur dengan adanya batasan-batasan itu. Emang sih, dilarang-larang itu ngga enaaaakkk banget, tapi taat dan percaya, itu saja bagian kita. Even though we don't understand, He really knows what He does.


God bless,





15 comments:

Mega said...

Hahahahaha, batasan apa yang kau langgar Dit?Ayo ngakuuuu...!!! :p Aku juga pernah melanggar batasan gitu dan berakhir dengan PENYESALAN. Fiuhhh....Alangkah baiknya kalo kita gak perlu salah dulu ya untuk melakukan yang benar kemudian :(

dhieta said...

Hahaha, ada deeehh, Meg... belum saatnya diceritain, maluuuu :p Iya, kadang emg kita suka nakal n memberontak, tapi untungnya Tuhan sering ngasi kesempatan kedua, ketiga, keempat dan kesekian wkwkwk...

Theresia Hutapea said...

hueee pagar naon yg dilanggar neng?? iya2 kadang2 Tuhan emang ksh batasan, tpi kadang kita pd awalnya ga ngerti klo kita butuh itu n itu jg buat kebaikan kita heuheu... ayatnya keren dhiet ;p

Mekar A. Pradipta said...

Pagar betis, the :p huhu, ntar ye klo udah smpe kebon buah baru dceritain smuanye hehe. Betul, buat kebaikan, tp seorang sanguin sperti aku kadang hrs kepentok dulu baru nyadar klo kluar pager itu bahaya wkwkwk

Mega said...

asal gak keseringn kepentok dit, gkgkgkgkgk

Mekar A. Pradipta said...

Ho'oh, klo keseringan kepentok kita bisa masuk surga dg kepala benjol2 wakakak

Welly Lokollo said...

Setuju sama echa, kadang kita juga ga ngerti pada awalnya klo Tuhan kasih kita batasan atau bahkan udah tau dikasih batasan tapi teteup aja dilanggar *dasar manusia bebal :P*.

Klo udah keluar batasan n diingatkan Tuhan baru dah nyadar, untung Tuhan baik :)

Mekar A. Pradipta said...

@welly: betul, well... Makany butuh banget yg namany pengendalian diri ya, biar ga nekat loncat pager hehe. Emg klo buat cew impulsif macam aku, itu susah banget, tapi ya kaya yg km bilang, untung Tuhan baik :)

marthavina said...

kalo pengalaman ku dulu...kalo udah nyerempet nyerempet pagar dan bahaya gitu...gak ada damai sejahtera, dalam hati..bawaannya gak tenang, dan tegang mulu, dan biasanya emosi suka jalan, dan suddenly org disekitar kita bilang, kok kamu berubah ya...? Berjln dalam waktu dan perlindungan Tuhan itu, bukan hanya terasa nyaman dalam hati, tapi juga terlihat banget nyamannya oleh sekitar, jadi kalo udah mulai nyerempet2, better balik lagi, dari pada jaringnya makin kuat iket kita

Dhieta said...

iya, kak Marthaaaa, setuju bangeeett... emang damai sejahtera itu indikator apa kita masih di dalem pagar ato ngga. Soalnya kadang2 suka ngetes gtu, colek2 sama si pagar, ngeluarin tangan dikit, ga terjadi apa2 sih, tapi kok jadi kaya ga tenang, jadi gelisah, ngerasa ga content and secure... Padahal ga terjadi apa2 loh. Hmmm, rupanya lampu indikatornya nyala :D Yaudah, mending kaya yang kak Martha bilang aja, lebih baik berjalan dalam waktu dan perlindungan Tuhan saja...

ira dantjie said...

jadi inget murid2ku.semakin dilarang semakin dilakukan. kalo udah mentok, aku cuma bisa duduk liatin mereka sampe mereka sadar klo gurunya liatin n diem sendiri...trus aku ngomong "sebagai konsekuensi kalian tidak boleh istirahat di luar kelas!!" wajah2 lemah letih lesu yg muncul wkwkwkwkwk... tapi setelah itu tetep aja lendotan or mijitin gurunya, mesraaaa bgt...

kita n Tuhan kayak gitu jg kali ye..

Dhieta said...

@ira: iya kali ya, ra... Semakin dilarang semakin dilanggar, tp klo udah kepentok trus dateng k Tuhan smbil nyengir2 n ngelus2 kepala hahaha...

Jd udah menikmati jd guru nih?
:p

Leni Liem said...

hihi iya nihh kdg2 jd manusia tuh sk sama pelanggaran, makin dblg ga bole makin mau ajah dilakuin...
asik banget dinas nyaa bs skalian ktmuan ama mega.. kpn ke batam jgn lupa blg2 atuh ^^

Nonik said...

kenapa ya. udah bbrp kali baca blognya Mbak Dhieta, yg kudapet selalu SAMA. It seems like God use your blog to say to me: "Diam dulu ya Nonik. Nantikan rencana-KU. tunggu waktunya. jangan bergerak dulu. Belajar percaya. Percayalah! Trust Me :)" hahahahaaa.

Terus minggu lalu ya Mbak, aku dapet nubuatan pas ibadah, disuruh maju ke depan, isinya juga samaaa plek!! Kira2 gini: "Nonik, kamu jangan pergi dulu. Jangan pergi dulu. Tunggu diperlengkapi oleh Roh Kudus. Kamu akan jadi berkat buat bangsa2 tapi melalui perutusan gereja lokal" gitu....aku sampe bertanya2 sendiri, "Duh Lord, emang saya mau pergi kemana sih? emang sy ada keinginan/rencana pergi kemana? Apakah ini berarti kelulusan yg ditunda ato apa? apa apa apa?" ga ngerti --.--

Tapi bener Mbak, kalo kita ikut Tuhan, kita tuh ga usah berbuat apa-apa semua seolah-olah sudah bergerak sesuai jalannya sendiri hahahahaa. Kita tinggal ngliat cara kerjanya Tuhan en terkagum2 sendiri tanpa harus susah2 berbuat ini itu.

Dhieta said...

@leni: yg luar biasa, Tuhan sungguh mengerti klo kita manusia :) iya, len, ntar klo k Batam dkabarin deh :D enak bgt ya, bisa sering maen k Singapore :D

@Nonik: kadang Tuhan kasi perintah, tp ga jelas ya? Kemana? Kenapa? Bagaimana? Hmm, menurutku krn Tuhan ga cuma pengen kita smpe k tujuan, tp Dia juga pengen memproses hati kita, jadi hati yang beriman, penuh penyerahan, dan mengutamakan Dia.

Selamat menanti-nantikan Dia ya, Nik. Seperti yang Ia janjikan, Ia akan menunjukkan jalan yang akan kita tempuh, mataNya tertuju kpd kita :D

Jadi, mari kita nyante ajaaa #ngomong sm diri sendiri jg#, melihat Dia bekerja dan nanti kita tinggal bilang, "astagaaaaa, Tuhan luar biasa!!!"

Post a Comment

I'd love to hear anything from you...
:)

 

Pena Di Tangan Bapa Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review