9/10/2011

While I'm Waiting

Dibagikan oleh Mekar A. Pradipta at 10:16 am
Kalo ada yang jeli baca blog ini, mungkin bakalan ngeh kalo ada beberapa post yang ngomongin soal penantian, especially tentang patience and perseverance in waiting. Iya sih, aku emang lagi nunggu jawaban doa, lebih tepatnya menunggu janji Tuhan. Dan selama ini Tuhan banyak ngomong tentang how to wait upon Him, how to wait for His promise and giving the right response...

Jadi ceritanya aku lagi diproses sama Tuhan di  Kelas Padang Gurun. Buat yang baca blognya Stephany Gunawan mungkin udah ga asing sama yang namanya Kelas Karamel, ato blognya Kezia yang share soal Heaven's Beauty Class. Naaah, ternyata Tuhan punya berbagai kelas sesuai pelatihan macam apa yang Tuhan mau terapkan ke anak-anakNya. Kalo buat aku sekarang, Kelas Padang Gurun itulah yang jadi jatah. Kalo mo baca yang lebih jelas soal Kelas Padang Gurun itu, aku pernah share kok disini...

Aku percaya kalau padang gurun itu adalah proses yang harus kita lewati sebelum kita mendapatkan janji Tuhan. Seperti bangsa Isral yang Tuhan bawa jalan berputar di padang gurun, bukan karena Tuhan ngga tahu jalan ke Kanaan, tapi Tuhan mau Israel diproses dan persiapkan sebelum masuk ke tanah perjanjian.

Tentang padang gurun ini Tuhan banyak bicara lewat Yesaya 32 khususnya ayat 10 ("Dalam waktu setahun lebih kamu akan gemetar, hai orang-orang yang hidup tenteram, sebab panen buah anggur sudah habis binasa, dan panen buah-buah lain juga tidak ada") dan ayat 15 ("Sampai dicurahkan kepada kita Roh dari atas: Maka padang gurun akan menjadi kebun buah-buahan, dan kebun buah-buahan itu akan dianggap hutan.")

Trus Tuhan juga ngomong lewat ayat ini, "Sebab itu, sesungguhnya, Aku ini akan membujuk dia, dan membawa dia ke padang gurun, dan berbicara menenangkan hatinya. Aku akan memberikan kepadanya kebun anggurnya dari sana, dan membuat lembah Akhor menjadi pintu pengharapan. Maka dia akan merelakan diri di sana seperti pada masa mudanya, seperti pada waktu dia berangkat keluar dari tanah Mesir." (Hosea 2:15-15)

Tuh kan, padang gurun memang tempat buat memproses kita sebelum kita mendapatkan janji Tuhan (tanah Kanaan, kebun buah-buahan, kebun anggur). But of course, we have to keep walking and always wait upon the Lord. Tapi pertanyaan yang timbul, "Berapa lama ya Tuhan?" :p Kalo di Yesaya 32 kan dibilangnya setahun lebih. Ah itu ga berat2 banget lah. Aku pernah nunggu lebih lama. But you know what, seiring berjalannya waktu, baru deh nyadar kalo setahun lebih itu bisa berarti setahun lebih sehari, lebih seminggu, lebih sebulan, atau setahun lebih setahun (which means 2 tahun) atau bahkan setahun lebih lima tahun  (which means 6 tahun), ugh! Jadi emang Tuhan ga kasi petunjuk soal kapan janji itu bakal digenapin. Dia cuma ingetin kalau "dari segala yang baik yang dijanjikan Tuhan kepada kaum Israel, tidak ada yang tidak dipenuhi, semuanya terpenuhi."

Sekarang udah sekitar 1,5 tahun aku di padang gurun itu. Masih diproses, masih menantikan janjiNya. Jujur saja, selama itu aku ngga selalu bisa completely faithful, ada masa-masa aku down banget dan udah ngga  pengen nunggu lagi. Kadang malah udah cuek bebek, nganggep janji itu ngga pernah eksis sama sekali, termasuk berhenti doain, dan berhenti mikirin. Abis, udah desperate banget, udah mentok gitu rasanya. Anyway, baru-baru ini baca blognya ci Nelly yang share soal pergumulannya menunggu janji Tuhan soal pasangan hidup (it doesnt mean aku punya pergumulan yang sama ya ^^). Tapi tiba-tiba kaya diteguhkan gitu, apalagi dengan bagian peperangan rohani yang dia kerjakan.

Jadi dia share kalo suatu hari dapet nubuatan, "The Lord says: I will shadow you and bring u thru the confusion u’ve been in. Be ready for this is  the day that I will call you quickly and change ur circumstance quickly. Don’t go to sleep. Sanctify your hearts and be ready to defend the hope that is within u. The enemy has come and put you on the defensive. Do not back up and do not come into agreement with the enemy who has tried to squeeze hope out and cause your faith shield to fall. I will assign you in the night watch so by noonday the terror has passed you!" Dan sejak dia dapet itu Tuhan suruh dia do the night watch alias tiap malem dibangunin buat doa perang. And ternyata selama dia doa itu emang ada kejadian yang emang berpotensi banget buat bikin janji Tuhan ngga tergenapi. Dari khotbah yang dia denger, dia ngerti kalo intensitas serangan enemy (maksudnya si Luci(fer) atau si Iib(lis) dan kroni-kroninya akan meningkat karena kemenangan itu sudah dekat. Lengkapnya baca disini ya.

Bagian itu tiba-tiba bikin aku sadar kalo emang Iblis ngga rela janji Tuhan digenapi dalam hidup kita. Why? Karena dia mo hancurin destiny ilahi kita, dia mau bikin kita keluardari rancangan Allah, dia mau bikin hidup kita ngga maksimal karena tujuan-tujuan Tuhan ngga digenapi melalui hidup kita. Ah, bete lah kalo ngomongin si Iib mah, nyebelin banget dia. Pokoknya, abis baca itu aku baru sadar kalo selama ini si Iib juga ngelakuin hal yang sama ke aku. Trus setelah aku renung-renungin, strateginya si Iib ini macem-macem. Tapi yang paling sering aku alami adalah keraguan, kekhawatiran, dan ketidakkudusan.

Pertama, strategi Iib adalah membuat kita meragukan eksistensi janji Allah. Kadang dia akan mendorong kita bertanya, "Bener ngga ya janji ini dari Tuhan?" Kalo dalam kasusku, karena janji itu dikonfirmasi lewat firman, pertanyaan yang sering muncul adalah "Bener ga ya itu dari Tuhan? Bener ga ya aku 'menafsirkan' firman?" atau "Aduh, jangan-jangan Tuhan sebenernya ga janji, gara-gara faktor emosi aku jadi ngerasa Dia ngejanjiin..." Ya pokoknya gitu lah. Kita dibikin meragukan kebenaran janji itu. Akibatnya kita ga bisa mulai perang buat reach the promise, tapi malah sibuk muter-muter nanya Tuhan apa janji itu bener dari Dia. 

Emang sih, setiap janji, nubuatan atau apapun itu perlu diuji. Kan Tuhan bilang sendiri bahwa kita perlu menguji segala sesuatu. Masalahnya adalah ketika konfirmasi sudah kita terima, kadang keraguan itu datang lagi. Kita uji lagi, nerima konfirmasi lagi, trus ragu lagi. Begitu terus berulang-ulang. Ibaratnya, kita on the way ke Surabaya tapi masih ragu apa memang kita harus ke Surabaya. Akhirnya kita transit-transit dulu  buat mastiin ke kantor apa bener tujuannya Surabaya. Nah kalo gini keadaanya kan kita ngga sampe-sampe, berenti-berenti mulu sih :) Yang lucu, dulu kalau aku minta konfirmasi ulang, Tuhan akan kasih konfirmasi. Tapi ada satu titik dimana Tuhan diem aja waktu aku minta konfirmasi. It was like Dia mau bilang, "Aku udah kasih tahu, keterlaluan banget kalau kamu tanya-tanya terus. Belajarlah beriman" :p


Selain itu, si Iib juga banyak nyerang lewat kekhawatiran, especially dengan pertanyaan-pertanyaan 'what if?" alias "gimana kalo?" Misalnyaa, gimana kalo udah nunggu lama ternyata ga terjadi? Gimana kalo ternyata kondisinya jadi gini gini gini. Gimana kalo a, gimana kalo b, gimana kalo c. Ngerti lah ya maksud nya. Semua pertanyaan what if  ini bikin kita kuatir, takut, dan akhirnya mengikis iman dan pengharapan kita. Akhirnya dalam doa aku jadi malah banyak ngebahas soal what if ini, bukannya bilang, "Ya Tuhan, aku percaya." Di tahap ini, kita mesti banyak-banyak pakai pedang roh buat melawan serangan si Iib itu. Peperangannya kan terjadi di pikiran, so kita mesti belajar buat ga kasih celah agar setiap pikiran yang isinya keraguan dan kekuatiran itu beranak pinak. Kuncinya perkatakan Firman Allah dan banyak-banyak nyembah Tuhan. Misalnya, lagu ini nih yang bikin aku tetep stand firm waktu banyak serangan keraguan dan kekuatiran. Lagu ini mengajarkan aku untuk menunggu dengan respon yang benar. It's a great song, anyway.


Trus yang paling parah, si Iib akan berusaha menjebak kita dalam ketidakkudusan. Aku ngerasain banget, selama masa pergumulan ini godaan buat ngelakuin dosa kenceng banget, and jujur aja aku  beberapa kali jatuh. Akibatnya aku sama sekali ga  bisa deket-deket Tuhan cos ngerasa banget kalau aku ga layak. Akhirnya aku jadi ga bisa doa, ga bisa saat teduh, ga bisa nyembah, parah lah pokoknya. Salah satu efeknya ya jadi ga bisa denger suara Tuhan. Ga bisa tahu maunya Tuhan gimana. Harus jalan terus, ke kanan, atau ke kiri. Jadinya malah stuck deh di padang gurun itu.

Gara-gara itu kita juga jadi ga bisa perkatakan janji Tuhan dan of course, ga bisa bikin statement-statement iman, padahal itu super duper penting dalam 'peperangan' untuk mendapatkan janji Tuhan. Pokoknya keintiman kita dengan Tuhan kacau balau banget. Sampai di titik itu, akhirnya aku ngerasa kayanya janji itu udah ga bakalan tergenapi. Tiba-tiba keinget aja sama bangsa Israel yang ga bisa masuk ke Tanah Perjanjian karena mereka jatuh ke dalam dosa. Waktu itu aku sih berdoa biar Tuhan tetep kasih kesempatan, so biarpun aku pernah bikin kacau (seperti Sara yang sok menolong Tuhan dengan menyuruh Abraham menikahi Hagar), aku berharap itu tidak membatalkan janji Allah (seperti Sara yang masih tetap mendapatkan Ishak).

Pas lagi galau-galaunya gara-gara itu, eh ibadah minggu kemaren ngebahas soal janji ini, padang gurun berubah menjadi kebun buah-buahan (padahal aku ngga curhat lho sama Pastor Andy :p). Pastor Andy kemaren membagikan kalau syarat janji itu digenapi ada di ayat 15a, "saat dicurahkan kepada kita Roh dari atas" and he said, the Spirit is the presence of God that comes from our intimacy with the Lord. Dia juga menekankan hal yang sama lagi, yaitu soal the fact kalo the Devil wants us to stay in the desert. Memang Kelas Padang Gurun itu rencananya Tuhan, tapi Tuhan pengen kita lulus dan naik kelas, tapi kalo si Iib pengennya kita disitu mulu. Makanya si Iib jebak kita dalam ketidakkudusan, karena ketidakudusan itulah yang akan menghalangi  adanya the presence of God in our life. 

Iblis menginginkan kita jatuh dalam dosa karena kekudusan memungkinkan Tuhan bekerja untuk menggenapi janjiNya. Pastor Andy juga bilang, His presence is 100%, kalau Tuhan ga hadir 100% ya itu berarti Dia ngga hadir sama sekali. That's why kita harus 100% jadikan Dia Tuhan dalam hidup kita, bukannya malah memilih untuk mengikuti kehendak daging kita dan melakukan dosa. Satu hal lagi yang harus bikin kita hati-hati adalah, ketidakkudusan tidak hanya bikin padang gurun ngga jadi kebun buah-buahan, tapi juga bisa mengubah kebun buah-buahan menjadi padang gurun. So, we better truly watch out!

Now, setelah jatuh untuk kesekian kalinya, aku sedang berusaha bangkit lagi. Lagi tanya Tuhan lagi, di tahap ini aku mesti gimana. Apa harus doa perang juga kaya Ci Nelly, ato mesti doa puasa, ato tunggu aj diem2, ato do something to push the condition. Ah, ga tau deh. Bingung. Tapi kayanya kalo pilihan terakhir itu sih ngga. One thing for sure, I'll keep on waiting, I'll keep on walking, sampai janjiNya nyata: padang gurun ini benar-benar jadi kebun buah-buahan. Satu hal yang aku pelajari, while I'm waiting, kita harus berjaga-jaga cos si Iib pasti akan tetep berusaha menghancurkan destiny ilahinya Tuhan buat kita, salah satunya membuat kita ngga bisa menerima janji Allah.



God bless,

14 comments:

marthavina said...

Ditha..tulisannya bagus bener...thx bgt ya.Seharus nya saya baca ini sewaktu saya masih single, ketika bergumul dengan byk hal dari masalah pelayanan, teman, teman hidup sampai pada soal kerjaan. terus terang saya orang yang gak sabaran, apalagee kalo disuruh nunggu, hadeh... Tapi emang runyam nyatanya , waktu saya gak taat buat nunggu.Karena kerjaan nunggu itu gak enak BGT. tapi...kalau waktu berputar, saya akan lebih baik nunggu dengan setia ( even boring ), dari pada harus mengalami kesakitan dan keluar energy sia sia. Karena gak sabar nunggu, kerjaan saya yang bagus juga melayang...ah, kalo inget itu suka bete, karen a gak sabar nunggu, saya sakit hati luar biasa sama cowo.Karena gak sabar nunggu , saya merasa pelayanan saya gak maksimal. So..Ditha, u better be waiting dengan sabar, while waiting jgn bengong aja, tapi use ur time to manage ur self and keep ur relationship with God secara intensif. So..pls waiting with patiently

Welly Lokollo said...

Ayo Dit, semangat menantinya yah..hehehehehe.. Aku juga sedang menantikan janji Tuhan digenapi dalam hidupku dan seperti dirimu, aku juga mau tetap sabar dan taat kepada kehendakNya..

Tengkyuuu sudah mengingatkanku yah

dhieta said...

@kak martha : iya, kak, sebenerny kalau bisa memutar waktu, ada aja hal yang pengen diulang karena waktu itu kita ngga beri respon yang benar :( tapi bersyukur ya kita punya Tuhan yang sanggup mengubah sesuatu yang buruk menjadi membawa kebaikan buat kita asal kita mengasihi Dia :D Buktinya skarang you have a very wonderful life with a wonderful husband and child (mauuuu... :p) Siap, I'll try my best to wait patiently and faithfully :) Makasih ya supportnya...


@Welly : Yeeeyy, ada temen yang sama2 lagi nunggu :D iya, welly, yuk belajar sama2 menantikan Tuhan :) Btw, you're welcome....

Nonik said...

Dhietaaaaaa!!! (masih rada kagok manggil tanpa Mbak hehe). ini post kok PAS BANGET YAAAA T____T sesuai dg pergumulanku yg aku ceritain di message fb itu loh hehe. Menanti...menanti...menanti. Semua serba ga pasti, bahkan masa depan pun serasa pergi. Huuftt --.--

en malam ini aku baca blogmu en blog Viryani, intinya semua. Tentang belajar untuk TINGGAL DIAM & PERCAYA, MENANTI, serta release everything into God's hands.

Nonik said...

En lagu While I'm Waiting itu BAGUS BANGET!!!! REALLY TOUCHES MY HEART en nguatin lagi loh (Mbak) Dhiet... apalagi pake latarnya fireproof....aduh gile ya SALUT LUT LUT sama produser yg bikin film itu.... Nilai2 di film itu kan mendobrak en berbeda sekali dg film2 Hollywood. Bikin nangis lah liatnya.

dhieta said...

Aaaaw, sebenerny aku blom nonton fireproof hehe... :p Tapi udah denger selentinganny dari temen2, jadi pengen :) Iya, nik, dalam tinggal tenang dan percaya terletak kekuatanmu... Tetep pegang janji Tuhan, lakukan yang terbaik untuk saat ini, melangkah setapak demi setapak, nanti masa depan akan jd jelas kok, dont worry :D Semangat! Semangat!

Nonik said...

iya Mbak cobain deh liat fireproof. Ga akan nyesel, en siap2 sekotak tissue yah hehe. Terus blogmu sama blognya Viryani itu juga jadi bukti peneguhan lain dari Tuhan sih.. agar aku belajar untuk tinggal tenang & Percaya. Ajaib ya Tuhan itu bisa pake anak2Nya untuk menolong dan meneguhkan anak2Nya yang lain :)

dhieta said...

@Nonik: kalo gtu mau beli tissue dulu deh ;D iya, that's why I love this literature ministry, lewat simple writings bisa kasi dampak juga k orang lain :) Memang Tuhan ajaib...

KeZia Margaret said...

dhietaaaa.. bacaa dehh post aku yang musim2 kehidupan.. trnyata tuhh bener hidup kita pun ada musim2-nya seperti di dunia inii.. musim padang gurun itu ada di musim dingin...
tauu ga dhieta, masa padang gurun itu masa persiapan.. respon hati kita sangaad menentukan pada masa2 ini.. apakah akan jadi smakin sukses atau gagal.. dhieta i pray for you supaya kamu pnya respon hati yg benar yaaa enn trus setia menantikan janji Tuhan.... ini baguuuus ^^

dhieta said...

@kezia : :) iya, kez, bsok deh dibaca yg soal musim kehidupan itu, skarang ngantuk berat nih, abis pulang ibadah hehe... Ooh, padang gurun itu musim dingin, pantes waktu awal itu Tuhan kasi ayat "...shall spring forth" gtu. Abis musim dingin kan musim semi, jdi emg Tuhan janjiin sesuatu yg luar biasa di depan sana. Thanks ya Kez buat doany, hiks, hiks... I believe your prayer would give me more power to wait with a right response :D

uly said...

hy salam knal dalam Tuhan,,,
bagus bgt postingnya.

dhieta said...

@uly : thanks for reading yah, uly :D

Nonik said...

Mbak, aku mampir lagi nih kesini hehe. Tau kan sekarang situasiku gimana :p Ada kalimat2mu yg sungguh mengena di hatiku (ceileeeh gila). Yang ini nih:

"Jujur saja, selama itu aku ngga selalu bisa completely faithful, ada masa-masa aku down banget dan udah ngga pengen nunggu lagi. Kadang malah udah cuek bebek, nganggep janji itu ngga pernah eksis sama sekali, termasuk berhenti doain, dan berhenti mikirin. Abis, udah desperate banget, udah mentok gitu rasanya" ---> TOTALLY UNDERSTAND IT!! T____T

Terus merasakan yg ini: "Masalahnya adalah ketika konfirmasi sudah kita terima, kadang keraguan itu datang lagi. Kita uji lagi, nerima konfirmasi lagi, trus ragu lagi. Begitu terus berulang-ulang",

dan ini: "Tapi ada satu titik dimana Tuhan diem aja waktu aku minta konfirmasi. It was like Dia mau bilang, "Aku udah kasih tahu, keterlaluan banget kalau kamu tanya-tanya terus. Belajarlah beriman" :p

Itu ASLIIIIIIIIIII NANCEP BANGET.

Sekarang kondisiku gimana?? Well, karena sudah dipukul en ditekan serendah2nya sama Tuhan, ya aku ga bisa berontak lagi ahahaha. bener2 totally surrender deh :) percaya sama Dia. Dan ayat ini juga menguatkan banget: "dari segala yang baik yang dijanjikan Tuhan kepada kaum Israel, tidak ada yang tidak dipenuhi, semuanya terpenuhi."

Kalo janji Tuhan yg besaaaaaaaar aja sama org Israel bisa terpenuhi, kenapa Dia bisa lupa, bisa tidak sanggup, utk memenuhi janjiNya padaku?? (of course loh ya ga boleh fokus sama janjiNya heheheh).

thank u Mbak, udah sabar menghadapiku. Semua makian... umpatan... cacian... kata2 pahit... i really admire your patience!!

Dhieta said...

@Nonik : Aku ngga merasa harus pake kesabaran ekstra kok, nik. Nyante aja :p Lagian aku ngga ngerasa di maki2, di umpat atau dicaci kaya yg kamu bilang, hehe.

Btw, belajarlah buat punya hati seorang seperti Daud. Dia ngga peduli apapun kejadian jelek yang menimpa dia, tapi Dia tetep menyembah Tuhan, ga protes dan marah2 :) Itu yang namanya penyembahan. Saat kita ga bisa liat kebaikan Tuhan, tapi kita belajar bilang Tuhan itu baik. Saat kita ngga bisa liat penggenapan janjiNya, tapi kita belajar bilang Tuhan itu setia, de es be de es be. Ini pelajaran buat jadi seorang Kristen yang dewasa... ^^

Post a Comment

I'd love to hear anything from you...
:)

 

Pena Di Tangan Bapa Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review