5/15/2012

Kredit Modal Iman

Dibagikan oleh Mekar A. Pradipta at 10:16 pm
Weekend kemarin, pagi-pagi banget waktu mata masih kriyip-kriyip, dapat telpon dari Bapak dan ternyata ngomongin hal yang cukup serius. Tidak lain dan tidak bukan adalah soal rumah. Yup, mungkin masih ingat kalo resolusi tahun ini adalah nabung buat beli rumah. Lengkapnya bisa baca disini. Tapi jujur aja, sampe bulan kelima di tahun ini, bukannya nabung malah kadang tekor. Bukan tekor trus punya hutang gitu sih, cuman uang tabungan kepake aja buat yang lain. *sigh

Jadi intinya, Bapak telpon buat bilang kalo sodara kami udah setuju buat jual rumah itu. Harganya harga saudara sih, sama sekali ngga mahal. Tapi tetap aja, kalo harus bayar cash dan langsung lunas aku ngga ada duit sebanyak itu. Adanya cuman uang mukanya aja, sekitar seperlima dari harga rumah. Lalu Bapak kasih solusi, seberapapun uang yang ada, kita bayarkan ke yang punya, lalu sertifikat rumah itu bisa dipakai untuk ambil kredit rumah di bank yang bisa dicicil tiap bulan.


Sebenarnya aku anti banget sama yang namanya hutang. Tapi aku mulai berpikir kalau dalam konteks ini, kredit di bank lebih seperti perencanaan keuangan. Apalagi buat aku yang borosnya imit-imit (lebih dari amit-amit maksudnyaa, hehehe). Sempat mikir juga, kalau mengandalkan gaji PNS golongan IIIa, kayanya aku ngga bakalan bisa nyicil. Ya iyalah, aku kan masih harus bayar kos juga di Jakarta. Kalau harus bayar cicilan ke bank juga aku ga akan bisa makan lah >,<



Emang sih, kalo dinas ke luar negeri aku bisa langsung dapat duit setara dengan gajiku selama x bulan, baru deh itu yang bisa dipake nyicil. Tapi itu juga ga bisa dipastiin kapan. Maksudnya, dinas ke luar pasti ada, tiap tahunnya, apalagi sekarang unitku ASEAN yang emang banyak ngikutin sidang di luar negeri, tapi waktunya kapan ga pasti. Masa mau ngajuin kredit trus bilang ke bank-nya, "Mbak, ini pasti ane bayar, tapi ga tau kapan, tergantung ane dinas luar-nya kapan. Boleh ya, mbak?" Waaah, alamat ditolak mentah-mentah lah sama Mbak-mbak bank, wkwkwk....


Akhirnya Bapak ngasih solusi lagi : Ibu yang akan bayar cicilan bulanan dan anytime aku abis dinas luar, uangnya tinggal dikasi ke Ibu. Fyi, Ibu memang sudah pensiun tapi Ibu masih jadi kepala sekolah sekaligus ngajar dan sekaligus ngelesin juga. Bukan buat kejar setoran sih, she's just an active woman and teaching is definetely her passion *proud of her. And then, biaya hidup di Magelang emang ngga sebesar di Jakarta lah, jadi kalau sebulan sisihin sekitar 1 juta buat bayar kredit rumah, sepertinya masih bisa. Lagipula kalau nanti aku sudah penempatan di luar, ga ada setahun seharusnya langsung bisa lunas. Tapi penempatannya kapan itu juga masih belum tahu... T.T


Fyi, penempatan disini maksudnya ditempatkan di KBRI atau KJRI entah di negara mana, selama 3-4 tahun Namanya juga kerja di Kemlu yah, ada siklusnya gitu. Abis dalam negeri, luar negeri, balik lagi, pergi lagi, gitu... Padahal sempat terpikir kalau aku married sebelum penempatan, I think I'd rather choose buat ngga penempatan dan stay sama my family in Indonesia. Sebodo teuing lah sama karir, wkwkwk. Kalo harus keluar ya keluar aja lah, yang penting mah family is numero uno. Panggilan sebagai istri dan ibu itu sepertinya lebih berapi-api daripada panggilan jadi diplomat, hahaha...


Tapi gara-gara urusan rumah ini, sepertinya aku tetap harus penempatan, paling tidak sekali. Cuman kalo kaya gitu, masalah nya jadi rumit. Misalkan I meet a man before my replacement nantinya, kami harus bisa kompromi soal ini. What if I have to go for about 3 years? Will we marry before or after that replacement? If we marry before, is it ok for us to live separately for a while? What about our children, if any?


Emang pada akhirnya, perkara rumah ini ga sekedar punya rumah. Tapi juga perencanaan kehidupan. Tapi, rumah ini kan buat Bapak sama Ibu, untuk saat ini prioritasku adalah bagaimana aku bisa bertanggung jawab dengan keluarga. Masalah menikah itu nomor kesekianlah^^Aku emang punya rencana, tapi kalo rencana itu harus buyar juga... Ya ngga papa sih, it's better to wrote my plan with pencil and give the eraser to God kan? Penyerahan diri kita akan memberi ruang bagi kedaulatan Allah untuk bekerja :)


Sebenarnya aku udah pikirin soal ini jauh sebelum Bapak telpon. I'm just thinking about taking a leap of faith. Selama ini banyak muncul pertanyaan, kalau aku nyicil rumah, kapan aku nabung buat nikah? Kalau aku mengandalkan gaji ibu, gimana kalau di keluarga kami ada yang butuh biaya juga? Maybe, ada yang sakit atau kena musibah? Belum lagi soal penempatan yang aku ceritain tadi. Trus aku beli rumah ini kan di Magelang, bukan di Jakarta. apakah itu keputusan tepat??? Aaaaaahhhh, semua ketakutan itu, hiks, hiks...


But again, I remember the story of Joshua and Caleb. Bagian yang jadi rhema untuk tahun ini. Buat yang belum tahu ceritanya bisa baca disini. Tahun ini aku mau belajar untuk ngga fokus pada negative thoughts. Daripada memikirkan soal raksasa-raksasa, lebih baik berfikir tentang susu dan madu. Daripada ketakutan karena memikirkan apa yang sepertinya tidak sanggup kita lakukan, lebih baik berpikir mengenai apa yang sanggup Allah kerjakan melalui kita, dan melalui berbagai caraNya yang ajaib. Siapa tahu kan Tuhan akan buat rumah itu lunas bahkan sebelum aku penempatan, hehehe... All I need to do is trust in His faithfulness and be faithful in what I can do.


I have to be brave. Brave to take a risk. Brave to make a leap of faith. Lagian, denger ceritanya Mega yang juga ambil kredit rumah, aku jadi lumayan terpengaruh juga, wkwkwk...Ternyata pertanyaan-pertanyaan yang melintas di kepalaku soal apa yang terjadi kalo aku kredit rumah itu juga melintas di kepala Mega. Tapi, si Mega bilang, "Ini kan investasi, Dit. Soal nabung buat nikah itu aku juga kepikiran, tapi Bapa kita pasti mencukupkan..." Fiuuuuuh, makasih ya Mogmog.... for our late at night and early in the morning conversations, hahaha.


Sebenernya, rasanya gimana gitu baca persiapan nikahnya Lasma, atau gimana Fani dilamar sama Mr. K. Bukannya aku ngga ikut bahagia. I'm soooo happy for them^^Tapi yaah, yang lain udah ngurusin nikah, eh gw masih ribet ngebayar kredit rumah. Hahaha, untung ada si Mogmog yang nemenin, wkwkwk.


*tarik nafas panjang*


Akhir bulan ini aku akan bayar uang muka rumah itu. Dalam waktu dekat Bapak sama Ibu mau ke Lampung , ketemu saudara pemilik rumah, buat urus surat-suratnya. Sepertinya tahun ini adalah tahun untuk belajar disiplin keuangan. Soalnya, karakterku yaaah, kalo belum kepepet belum disiplin deh, hahaha. Jadi tawaran Ines buat liburan ke Taiwan juga sepertinya harus ditolak. Huaaaa, padahal aku pengen ke Taiwaaaan, hiks, hiks....mau ketemu Vic Zhooouuu <3  Tapi ga papa lah. Demi masa depan, wkwkwk...




God bless,

12 comments:

Theresia Hutapea said...

yaah gw apa kabar? jgnkan merit n rumah, ni s2 aja blm kelar2 hhahahaha
smngat ya Tong, be brave yo, hear His voice and take the risk...dun wori klo take risk dlm Tuhan, tanggung jwab ada di Dia juga hhahaha
I'm sure klo psti indah pd waktuNya, ya rmh dapet, ya suami dapeeet ameeeen :D :D

aduuuh lama ya 3 thn? gbs mnta dpotong?barang dua tahun dan dkt2 Indo aja gt? Malay ato Aussie atau Spore
*kaya Kemenlu kntor pribadi ajah*

Mega said...

Dan Dittttt, buatku si kalo dipikir2 sih uang cicilan tiap bulan tu aku anggap nabung, biar kagak foya2 seenaknya, tapi awal bulan langsung dipotong kan. Jadi dari sisa gaji aku belajar mencukupkan dirilah dengan kebutuhan2 yang lain. Ceritanya nabung yang udah ada hasilnya, tu rumah. Agak2 terhibur jugalah mikir gini, kayak berasa gak ngutang (eh, ini gak lagi menipu diri kan aku?hahahahahaha).

Dan tentang merit, well...seperti yang kamu bilang, bukankah calon suami kita ntar anak Raja ^^V Hohohohohohoho.

BTW,kita berdua ceritanya jadi Yosua dan Kaleb ya? Ko pilih mana? Jadi Yosua or Kaleb? Aku sisanya aja lah. Yang penting kita sama2 masuk tanah perjanjian, ngerasain susu dan madu, hahaaaayyyyyy....

Echong : Aku pengen kul S2 blom kesampaian Cha ^^' Serpertinya rumput tetangga selalu nampak lebih hijau ya, haissss.....^^

Queen Sophia said...

its ok Dhieta :) u r not alone. mungkin loe blm baca aja postingan di sini? hehe http://queensophiaofwestland.blogspot.com/2012/05/28.html
itu ditulis saat pemulihan dr masa galau utk mengencourage diri sendiri haha
just want to share a bit utk mengencourage diri sendiri juga hehe. ketika orang lain menikah, bukan berarti orang lain lebih beres dari kita sehingga Tuhan ijinkan dia menikah sementara kita tidak. no...that's not like that. dulu aq berpikir seperti itu...but, i learn: banyak orang yg ketika menikah juga belum beres. tetapi tuhan melihat dan merencanakan bahwa pernikahan membuat seseorang itu menjadi lebih serupa denganNya. untuk kita yg belum nikah, Tuhan melihat dan merencanakan kita diproses menjadi serupa Kristus dalam masa single kita :) jadi baik menikah ataupun single adalah sebuah fase yang digunakan Tuhan agar di dalamnya kita bertumbuh. ada karakter yang Tuhan ingin bentuk pada masa single, ada karakter yang Tuhan ingin bentuk pada masa pernikahan. End goal-nya sama: serupa kristus :)
Semangat! :) mari kita sama2 terus belajar bersyukur dan faithful di tempat yang sudah Tuhan berikan kepada kita. Jerih payah kita di dalam Tuhan tidak akan sia2 (ayatnya di 1 kor...:58)

Dhieta said...

@Echa : enaknya kalo bisa by request gitu chaaa... Gw bisa semena-mena minta New Zealand dong. Haha...

Lu juga dont worry yah cha... kalo lu triple lah ntar. S2 dapet, rumah dapet, nikah dapet wkwkwk

Dia akan bertanggung jawab, kita kan anakNya^^

Dhieta said...

@Mogmog : Iya Meg, kita kan Putri Raja, pasti dapetnya juga Pangeran, nah... Pangeran itu kan pasti kayaaaa, hahaha. Jadi ga usah khwatir lah yaa :D Emang kalo ngga sengaja di sisihin gitu pasti duitnya amblas entah buat apa.

Hahaha, Yosua apa Kaleb yaah? Mana aja lah, kerjany sama2 perang ini wkwkwk

Dhieta said...

@Anggit : Iyaaa, nggit, bener banget... bukan masalah menikah tidak menikah, tapi diubahkan serupa Kristus. Tujuannya ya cuma itu :D Apa gunanya nikah kalo itu bikin kita lepas dari rencana Allah. Lebih baik menunggu sebentar tapi tetap dalam kerangka waktu dan rencana Allah. Semangat! Pasti ada upahnyaaa, hehehe

KeZia Margaret said...

Kak ditaaaaaaaaaa... *peluuuuuuk*
Setip orang punya porsi masing2 koqq kak, yang jelas tidak akan melebihi porsi kita masing2.. Be strong Kak.. God with you.. Do not fear and do not worry, because our God is our provider. He will provide! :D

Dhieta said...

@Kezia : Keeeeeeezzzzzz *peluk balik* Hehehe, iya Kez, ada bangiannya masing2. Mari bersyukur dan setia mengerjakan apapun porsi kita^^ Amen, Amen, He will provide :)

Anita Bong said...

Wuah, semangat yaaa :D dan selamat udah mau kredit rumah hehehe~ Aku malah belum sempat nyicil rumah XD but i believe our God is Jehovah Jireh ;) pasti akan tersedia pada waktunya ;) *toss*

Dhieta said...

@Anita : huaaaa, thanks for the support yah,,,, doakan prosesnya lancar. Cepet beres surat2, cepet lunas juga wakakaka. Iya Nit, pasti tersedia pada waktunya^^ *toss*

Nonik said...

wah ketinggalan komen nih hehehe. ikutan ah biar rame :p

WAAAAAAAAAAH AKHIRNYA KREDIT RUMAH JUGA MBAK.... SO HAPPY FOR YOU ^^ Kalo di Magelang enak, kota sepi n tenang tuh, en deket sama purworejo pula hehe. jadi ntar aku bisa main kesana sesukaku :p

btw, baca komen2nya Kak Echa, Kak Lasma, kak Anggit & mbak Mega itu asyik banget deh. nguatin aku jg yg baca :D

@Kak Echa: bener Kak nanti kakak dpt triple portion sekaligus: lulus s2, rumah, & anak Raja sbg suami hehehehe :3

Dhieta said...

@Nonik : iyaaa, nanti mampir ya nik... abis kamu pulang dari swiss moga2 rumahku udah punya kamr tamu. Kalo skarang masih gubuk derita hahaha

Post a Comment

I'd love to hear anything from you...
:)

 

Pena Di Tangan Bapa Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review