5/03/2012

Tragedi Es Cendol Bandung

Dibagikan oleh Mekar A. Pradipta at 6:59 pm

Kira-kira tiga tahun yang lalu, aku ditempelak habis-habisan in the matter of words. Sebagai gambaran, temperamen dasar-ku Sanguin yang kalo ngomong ga pernah dipikir dan apa yang dipikir pasti bakal diomongin. Wakakaka, intinya aku tipe orang yang kalo ngomong frontal, kalo seneng ya seneng, kalo marah ya bilang marah, kalo ngga suka ya bilang ga suka. Intinya, aku apa adanya dan jarang mempertimbangkan apa akibatnya, especially efeknya terhadap perasaan seseorang.


Let me give you some examples, ini dialogku dengan seseorang yang menguak soal kelemahan itu:

Aku : Aduh, aku pengen minum cendol deh...
Dia  : Iya nih, cendol bandung pasti enak. Kamu udah pernah nyoba?
Aku : Ngga ah, enakan cendol Semarang!
Dia  : .....
----


Aku : Jadi kita mau kasih hadiah apa nih buat si mas itu? 
Dia  : Jumper aja gimana? Atau vest yang ada tutup kepalanya...
Aku : Aaaah, itu jeleeekkkkk... Masa di kasi gituan?
Dia  : ......
----
Dia  : Michael Buble ngeluarin single baru loh...
Aku : Iya... kamu baru tahu? Aku aja udah pasang RBT-nya...
Dia  : .......

Oke, cuma dialog sekilas yang ngebahas hal-hal yang ngga penting. Siapa sangka dialog seperti ini bisa jadi salah satu alasan hubungan kami pada akhirnya sempat mengalami kerusakan? Kalo dipikir-pikir, apa yang salah coba, kan semua jawabanku itu justru jawaban yang jujur dan apa adanya... But you know what, di telinga orang itu, jawabanku itu terdengar merendahkan, tidak menghargai dan agak kasar. Dia pada akhirnya cuma diam karena sebenarnya dia tersinggung dengan apa yang aku katakan.

Hwaaaaaaaahhhhh, kok bisa sih??? Alay banget ih kalo gitu aja tersinggung! Jadi orang jangan sensitif dong, mudah tersinggung ga asik tauk!

Yah, itu awalnya yang aku pikir. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, setiap orang itu kan beda ya. Ada yang sensitif, ada yang ngga. Ada yang dihina-hina kaya gimana juga ga bakal tersinggung. Contohnya aku. Aku tipe orang yang lebih suka bicara apa-adanya, dan aku berharap orang lain juga melakukan hal yang sama. Buat aku, akan lebih baik jelek dibilang jelek dan bagus dibilang bagus. Kan jadi sama-sama enak ya.

Apakah itu salah?

Well, ngga juga sih. Cuman masalahnya adalah pada akhirnya aku memperlakukan standar yang sama untuk orang lain, dan menuntut orang lain dengan standarku. Aku pikir kalo kata-kata "A" tidak membuatku tersinggung, maka hal yang sama juga berlaku ke orang lain.

Akhirnya pas si orang ini terus terang soal apa yang sebenarnya dia rasakan, aku bingung, hwekekeke. Lalu ambil keputusan buatbible study khusus buat belajar soal perkataan. Akhirnya gerilya deh ngumpulin ayat-ayat soal perkataan. You know, aku boleh punya standar A, orang lain boleh punya standar B, tapi the best standard is the Bible, cos it contains God's standards.

Ini apa yang aku pelajari waktu itu, biasanya aku sebut researchkaya gini technical devotion. Hope it can bless you too...

Technical Devotion : Watch Your WORDS!

I.  The main principal
a.     Perkataan adalah perkara hati
 “Karena yang diucapkan mulut meluap dari hati. Orang yang baik mengeluarkan hal-hal yang baik dari perbendaharaannya yang baik dan orang yang jahat mengeluarkan hal-hal yang jahat dari perbendaharaannya yang jahat. Karena yang diucapkan mulut meluap dari hati (Matius 12:34b – 35)

Note : Karena yang diucapkan mulut meluap dari hati
FAYH             : Karena perkataan manusia ditentukan oleh isi hatinya.
Message         : It’s your heart, not the dictionary, that gives meaning to your words.


-     Bagaimana seharusnya hati orang benar?

Ø    Mencari pengetahuan
Hati orang berpengertian mencari pengetahuan, tetapi mulutorang bebal sibuk dengan kebodohan.” (Amsal 15:14)

Ø    Menimbang-nimbang jawaban
Hati orang benar menimbang-nimbang jawabannya, tetapi mulutorang fasik mencurahkan hal-hal yang jahat.”

Note : Orang benar berurusan dengan hati, orang fasik berurusan dengan mulut. Sebelum ia mengolahnya di dalam hati, orang benar tidak akan bicara!

b.    Less is better.

-       Amsal :19 (FAYH)
“Jangan banyak bicara. Orang yang banyak bicara membuat banyak kesalahan. Karena itu, bersikaplah bijaksana dan kendalikanlah lidahmu.”

-       Pengkhotbah 5:1b (TB)
“Oleh sebab itu, biarlah perkataanmu sedikit.”

-       Yakobus 1:19 (FAYH)
“Saudara sekalian yang saya kasihi, sekali-kali janganlah lupa bahwa lebih baik kita banyak mendengar, sedikit berbicara, dan tidak pemarah.”

II.   WHY words is important
a.    Perkataan punya kuasa
-      Matius 12 : 36
“Words are powerful; take them seriously. Words can be your salvation. Words can also be your damnation."

-      Amsal 18:20-21
“Perut orang dikenyangkan oleh hasil mulutnya, ia dikenyangkan oleh hasil bibirnya. Hidup dan mati dikuasai lidah, siapa suka menggemakannya, akan memakan buahnya.” (TB)

Bagi kata-kata yang diucapkan ada akibat yang harus dirasakan. Lidah mempunyai kuasa untuk menyelamatkan hidup atau merusaknya; orang harus menanggung akibat ucapannya.” (BIS)

b.       Perkataan adalah kesaksian (melalui keteladanan)
-     I Timotius 3 : 14
“Jangan seorangpun menganggap engkau rendah karena engkau muda. Jadilah teladan bagi orang-orang percaya, dalam perkataanmu, dalam tingkah lakumu, dalam kasihmu, dalam kesetiaanmu dan dalam kesucianmu.”

III.  Pembedaan antara perkataan orang benar dan perkataan orang fasik

Firman Tuhan
Orang benar
Orang fasik
Amsal 12 : 18
Mendatangkan kesembuhan (TB)

Menghibur (FAYH)
Seperti tikaman pedang (TB)

Melukai hati (BIS)

Menusuk dan menyayat hati (FAYH)
Amsal 10:21
Menggembalakan banyak orang (TB)

Menjadi berkat bagi orang banyak (BIS)

Patut didengar, memberi nasihat yang baik (FAYH)
Mencelakakan dirinya sendiri
Amsal 12:18-19
Mengeluarkan hikmat dan tahu akan hal yang menyenangkan (TB)

Bijaksana dan menyenangkan hati (BIS)

Mengatakan nasihat yang bijaksana dan apa yang berguna (FAYH)
Penuh tipu muslihat (TB)

Selalu menyakiti (BIS)

Mengandung pemberontakan (FAYH)
Amsal 15:4
Mengeluarkan pengetahuan (TB)

Membuat pengetahuan menarik hati (BIS)
Mengeluarkan kebodohan (TB)
Mazmur 37:30
Berisi hikmat dan hukum (TB)

Bijaksana dan lurus tutur katanya (BIS)

Penasihat yang baik (FAYH)
Amsal 10:11-13
Sumber kehidupan, berhikmat, menghimpun pengetahuan (TB)

Membuat hidup bahagia, bijaksana (BIS)

Terkendali (FAYH)
Menyembunyikan kelaliman (TB)

Tersembunyi hati yang keji, memancing kecelakaan.

Penuh kutukan, mengoceh sehingga mendatangkan kesulitan (FAYH)

IV.   What to say and not to say

-      Efesus 4:29
“Janganlah ada perkataan kotor keluar dari mulutmu, tetapi pakailah perkataan yang baik untuk membangun, di mana perlu, supaya mereka yang mendengarnya, beroleh kasih karunia”

To say            : perkataan yang baik, yang membangun
Not to say      : perkataan kotor

-      “Hendaklah kata-katamu senantiasa penuh kasih, jangan hambar, sehingga kamu tahu, bagaimana kamu harus memberi jawab kepada setiap orang (Kolose 4:6)”

To say          : Penuh kasih, tidak hambar [selalu menyenangkan dan menarik (BIS), sopan dan masuk akal (FAYH)]
Not to say     : hambar

-      Efesus 5:3,4
“Tetapi percabulan dan rupa-rupa kecemaran atau keserakahan disebut sajapun jangan di antara kamu, sebagaimana sepatutnya bagi orang-orang kudus. Demikian juga perkataan yang kotor, yang kosong atau yang sembrono—karena hal-hal ini tidak pantas—tetapi sebaliknya ucapkanlah syukur.”

To say           : pengucapan syukur
Not to say    : percabulan, kecemaran, keserakahan. Perkataan kotor, kosong dan sembrono.

-      Matius 12:36,37
“Tetapi Aku berkata kepadamu: Setiap kata sia-sia yang diucapkan orang harus dipertanggungjawabkannya pada hari penghakiman. Karena menurut ucapanmu engkau akan dibenarkan, dan menurut ucapanmu pula engkau akan dihukum (Matius 12:36,37)”

Not to say     : perkataan sia-sia, tidak berguna (BIS), careless (NKJV)

V.    How to say

-      Pikirkan terlebih dahulu
“Orang yang benar berpikir dahulu sebelum berkata-kata; orang yang jahat menyemburkan kata-kata jahat tanpa pikir” (Amsal 15:28/FAYH)

“Berpikirlah sebelum berbicara,” (Pengkhotbah 5:1a/BIS)

-      Tepat waktu
Amsal 15:23
“Seseorang bersukacita karena jawaban yang diberikannya, dan alangkah baiknya perkataan yang tepat pada waktunya!”

Amsal 25:11
“Perkataan yang diucapkan tepat pada waktunya adalah seperti buah apel emas di pinggan perak.”

Pengkhotbah 5:2a
“Janganlah terburu-buru dengan mulutmu,”

Amsal 12 :16
“Bodohlah yang menyatakan sakit hatinya seketika itu juga, tetapi bijak yang mengabaikan cemooh’

-      Lemah lembut
“Jawaban yang lemah lembut meredakan kegeraman, tetapi perkataan yang pedas membangkitkan marah.”(Amsal 15:1/TB)

-      Sabar
“Dengan kesabaran engkau akhirnya akan berhasil karena perkataan yang lembut dapat mematahkan perlawanan yang keras.” Amsal 25:15 (FAYH)

Wooohoooo, panjang yaaah, hahaha.... Pada akhirnya aku belajar kalo perkara "mulut tajam-ku" itu bukan masalah sepele. Itu masalah karakter, terlebih itu masalah hati. You know what? Es cendol bandung yang aku bilang ngga enak itu sebenernya aku belum pernah ngerasain. Dan soal lagu baru Michael Buble itu, apa susahnya buat bilang, "iyaaa, aku denger tadi di radio. Bagus ya?" :D

Setelah introspeksi, aku baru sadar kalo aku ini punya kecenderungan argumentatif, bahasa jawanya 'ngeyelan', 'ra tau nglegani wong' (ga pernah bikin orang lega :p). Pokoknya kalo belum adu argumen belum puas, kalo belum ngasi komen yang kontra itu bukan aku namanya, hahaha. Kalo dipikir-pikir lagi, itu banyak hubungannya dengan keluarga. I was raised to be an argumentative people. Setiap aku berpendapat, Bapak selalu challengependapatku, dia jarang banget langsung setuju. He wanted to see my arguments. Bagian ini  memang berguna bagi Dhieta yang diplomat, tapi belum tentu baik buat Dhieta yang adalah, teman, sahabat, saudara dan mungkin calon pasangan hidup seseorang, hwkwkwkwkwk....

Ayat ini nih yang akhirnya menamparku, sampe kejengkang, hahahaha...

Amsal 25:24
Lebih baik tinggal pada sudut sotoh rumah dari pada diam serumah dengan perempuan yang suka bertengkar.

Huaaaaaaaa, aku ga bisa bayangin ntar suamiku bilang kaya gini :'( And you know what, bertengkar disini di terjemahan lain dibilang, rewel dan suka membantah. That's definetely me! In my dictionary, I said that argument, tapi di mata orang lain itu adalah bantahan. Masih mending kaloargumentatif pada hal yang penting, tapi ini kan ngga, ini cuman masalah es cendol dan lagu baru Michael Buble... wakakaka...

Aku pernah baca bukunya Elizabeth George, yang judulnya apa aku lupa, tapi dia ngebahas kalau konflik suami istri salah satunya disebabkan karena istri yang argumentatif dan sulit mengatakan 'ya' pada suami, untuk hal-hal sepele. Misal: diajak makan malam di restoran A, istri maunya di restoran B (bilang  'iya' aja napa sih?) atau disuruh pake baju A (biar matching berdua), istri malah pake baju B (bilang 'iya' aja napa sih? :p) dan yang parah, tidak pernah memberikan support dan persetujuan kepada pendapat suaminya tapi justru mengatakan hal yang kontra (contohnya ya kaya kejadian cendol bandung itu hahaha...)

Waktu itu aku baca kalau hal-hal kaya gini sebenarnya adalah gejala-gejala ketidak-tundukan istri kepada suami. Emang skalanya kecil. Tapi kalau ini jadi karakter, kan hal-hal kaya gitu terjadi tiap hari tuh, bisa jadi bom waktu karena pada akhirnya si suami merasa tidak dihargai dan didukung oleh istrinya.

Jadi ternyata, soal perkataan ini ngga bisa cuma pake prinsip ‘yang penting jujur’ kaya yang aku pikir selama ini. Faktor ‘jujur’ bukan satu-satunya yang penting. Masih banyak faktor lain yang perlu dipertimbangkan juga sebelum kita berkata-kata. Dan yang lebih penting lagi, pakai standarnya Allah, jangan main paling bener sendiri^^

Anyway, yang dibahas tadi cuma prinsip-prinsip umum ya, masih bisa di breakdown jadi sub devotion misalnya soal teguran, soal kemarahan, soal nasehat dan lain-lain. Jadi kalau ada yang mau ngebahas hal yang lebih spesifik boleh loooohh, hehe, bagi-bagi tapi nya yaa...

Trus, beberapa minggu kemarin dapat ayat dari Wina, 

Amsal 12:16 
Bodohlah yang menyatakan sakit hatinya seketika itu juga, tetapi bijak yang mengabaikan cemooh. 
Huaaaa, ayat ini ingetin banget buat ga boleh emosional, ga boleh meledak-ledak. Segala bentuk perasaan harus dikelola secara bijak, ga boleh asal semprot sana semprot sini seketika itu juga^^ By the way, kadang aku masih ngerasa nyesel karena tragedi es cendol itu harus terjadi, tapi yaaah, ini kan pembentukanku yah, dan maybe ini juga pembentukan orang yang bersangkutan (gimana buat kasih pengampunan dan praktek kesabaran :p)... Memang besi menajamkan besi dan manusia menajamkan sesamanya, hiks...

Yang jelas sampai sekarang, aku masih belajar berkata-kata dengan bijaksana^^

15 comments:

Dhieta said...

sorry, buat yang follow blog dan dashboardnya penuh sama post ini... hiks, aku lagi sebel cos font komennya ga keluar... jadi di post ulaanng, hiks, hiks...

Wina said...

#tampar-tampar...... acittttt...
benar beut mba. aq juga sanguin :D dan thats true..

ngerasanya baik, jujur, tp tnyta membeberkan isi hati sembarangan itu ga bijak :(

aq dapet gmn ucapan harus tepat waktu, nah yang ini musti belajar ngendaliin diri, menguasai diri, manajemen emosi, buat ga menyatakan sakit hati saat itu jg.. adowww... pas bgt ama sy mb.
nice sharing... sangat memberkati, sangat menampar, krn yang diucapkan mulut meluap dari hati :)

thanks 4 sharing my dear sista :* xoxooo

Mega said...

samaaaaa, aku dulu juga sempat ngalamin yang suka ngomong nyablak dan gak mikir, trus waktu awal2 kuliah baca buku yang bahkan aku lupa judulnya tapi tentang perkataan juga, disitu aku tobat. dan tau gak sih, sewaktu aku mau lulus, ketua pmk-ku bilang dia suka karena aku praktekin apa yang aku baca, dan omonganku jadi lebih terkontrol. well, sekarang aku emang jadi orang yang berhati2 banget kalo ngomong, bner2 menimbang2 dah Dit. kalo kita ketemu pas sama2 suka nyablak piye ya Dit? ^^V

christine natalia said...

sekarang dimana-mana lagi seru yaah ngebahas hati, dan mulut :)) lagi trending topic..

tapi emank beneeerr banget. :))suka banget sama ayatnya.. “Jangan banyak bicara. Orang yang banyak bicara membuat banyak kesalahan. Karena itu, bersikaplah bijaksana dan kendalikanlah lidahmu.”

Theresia Hutapea said...

ciiiiieee mulut nih mulut
emg sih gw jg dlu srg kek gt ngmong seenaknya...but stlh dijamah Tuhan mulai brubah from inside to outside..ameeen :D
wktu SMU prnh tuh dpt ayat yg dlm bnyak bcara itu lgsg ktmpar2
cwe emg kayanya lbh bnyak dproses ama Babe soal mulut, yah coz kita emg lbh byk ngmong drpd cwo hhehehe

FarhaElein said...

wah mbak... tulisannya rinci banget, hehehe... dan sangat berguna ^^,,
btw, ayat2 di atas tadi kebanyakan ayat hafalan aku, soalnya aku suka ngomong asal sm org laen n kdg gak mkir efeknya ^^,

Lidah memang anggota tubuh yang kecil, tapi api yang kecil pun bisa membakar hutan, ya kan mbak?

suka banget tulisan yg ini,,

Lasma Frida said...

Like this, Dith..:D. Kadang-kadang kita bercanda ga pake mikir, orang diledekin mungkin ketawa-ketiwi, tapi kalau diledekin terus-terusan, pasti akan jadi rhema.

Hati-hati juga dengan status di FB atau twitter. Kalo sahabat yang baca mungkin akan mengerti, tapi belum tentu orang yang ga bener-bener kenal kita ngerti apa maksud kita (terutama yang berbau keluh kesah dan galau ria). Mungkin malah akan jadi batu sandungan. :p.

Anita Bong said...

Muantep! XD Suka banget post Dhieta yg ini :) berhasil mengumpulkan ayat2 tentang perkataan :D heheheh~ huaaah~ tertemplak kanan kiri >.< aku juga sedang belajar untuk bisa berkata2 dengan lebih bijaksana >.< belajar ngerem, soal e buanyak yg bilang kalo omonganku itu kayak pedang terhunus, mak jleb mak jleb TT^TT

Makasih yaaa~ *hug*


Ps: Soal font yg ga keluar, coba search penyebabnya di google atau tanya pada yg berpengalaman :D heheheh~

Lasma Frida said...

Om Google selalu bisa diandalkan..*walau kadang-kadang ga juga :p.

uly said...

waduh, dit dikau dah nampar aku sampe ke jengkang :D,, hohoho sampe sekarang masih sering ngomong jujur yg nyakitin, rewel, suka adu argument,,, kayaknya emang jd karakter deh.
tapi aku mau Tuhan babat habis deh ini karakter, soale seharusnya tugas seorang wanita menjadi seorang penolong, bisa menjadi perongrong kalo gak ada penundukan diri..
makasih ya dit udah sharing... God bless

Dhieta said...

@Mega : kalo ketemu orang yang sama2 nyablak yaaa... sesama nyablak dilarang saling menyablaki Meg, hehehe...

@titin : ya kan hati itu sumber kehidupan, tin, hehehe...

@echa : iya ya, cha, cewek emang harus banyak diproses sama mulut. Perannya sbg istri juga banyak bergantung sama mulut >,<

@farha : aku juga pengen ngapalin ayat2 itu, tapi akhirnya cuma niat doang, wakakaka,,,,

@Lama : mungkin bergantung juga pada pengendalian diri ya, Ma, baut nahan mulut, termasuk nahan bikin status wkwkwk... Oia, ini pake program Alkitab di PC. Berguna banget, heheh...

@Anita : Iyaaa, sama2 belajar kita, Nit... udah kok soal font itu, akhirnya pake cara manual, ganti kode css nya hahaha

@Uly : Aduh, masa sampai ke jengkang, hahaha. Mungkin budaya juga ngaruh kali ya, Ly. Kan kalo batak suka lebih apa adanya gtu kalo ngomong :D Betul, wanita mesti jadi penolong, bukan perongrong,,,

ester11zone said...

woww.....panjang yah :D
tapi bible studynya keren....detail bangettt... :D
setuju sama pendapat diatas, perkataan emg senjata paling ampuh buat membangkitkan semangat, dan paling hebat untuk membunuh secara perlahan2 :D #kindoflebay
ah, akhirnya aku meninggalkan jejak di blogmu....

Dhieta said...

akhirnya aku meninggalkan jejak di blogmu??? *thinking. Emang udah pernah kesini sebelumnya :p

Iya nih teeerr, mulut ini, haduuuuhhh... padahal waktu dibaptis udah kecelup koook, tapi masih harus banyak belajaaarr

Nice quote, btw...

Nonik said...

btw mbak, kalo org yg suka ngomong tanpa dipikir itu koleris ato sanguin ya? soalnya aku jg sering gitu :( kalo ga suka sama orang lgs bilang ga suka or menampilkan sikap tidak suka. Yah sekarang lagi berusaha keras utk mengurangi & menahan diri sih =.='

eh lucu juga baca komentarmu: "sesama tukang nyablak dilarang saling menyablak" ahahahaha ^o^ suka juga baca kalimatmu yg ini Mbak: "Faktor ‘jujur’ bukan satu-satunya yang penting. Masih banyak faktor lain yang perlu dipertimbangkan juga sebelum kita berkata-kata. Dan yang lebih penting lagi, pakai standarnya Allah, jangan main paling bener sendiri".

baca postingan di atas, jadi merasa makin awesome & terpesona dg Alkitab. memang benar bahwa Alkitab itu buku segala panduan & sumbernya para motivator, termasuk cara ngomong pun dikatakan ya. Woooow.

Dhieta said...

@nonik: kalo ngga salah ya, nik, yang ngomong ngga pernah mikir itu sanguin, yang mulut tajam itu koleris... nah aku ini temperamen dasarnya sanguin koleris, hahaha. Parah deh ah kalo soal omongan, udah ga mikir perasaan orang pokokya, harus banyaaaakkkk banget belajar^^

iyaa, Alkitab itu sumber harta, mau dibaca smpe kita kakek nenek juga hikmatnya ga abis2 digali. Awesome banget! :D

Post a Comment

I'd love to hear anything from you...
:)

 

Pena Di Tangan Bapa Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review