7/16/2013

Pintu yang Tertutup

Dibagikan oleh Mekar A. Pradipta at 4:48 pm
Nah, mumpung masih anget, saatnya cerita tentang Spirit by His Spirit :p 

Sebenernya tawaran beasiswa di Kemlu itu banyak banget, mau itu non-degree semacam short course, workshop atau yang degree mulai gelar Master sampai Doktoral. Akhir tahun kemarin udah niat daftar beasiswa Schevening (dari pemerintah Inggris) tapi gara-gara akhir tahun sibuk buanget jadi ga sempat bikin proposal thesis... batal deh!

Harapannya tinggal beasiswa SPIRIT deh. Ada sih beasiswa lain, tapi ngga ke Eropa, jadi dengan terpaksa tidak dicoba^^ Anyway, beasiswa SPIRIT ini dibagi jadi 3 tahap seleksi : tahap administrasi, tahap TPA & TOEFL, dan tahap wawancara.

Kalo tahap administrasi sih yang agak ribet bikin motivation letter, tapi untungnya pake bahasa Indonesia ahahahaha. Semua data-data yang diperluin harus di upload secara online di account yang kita bikin di Website SPIRIT. Kalo yang ini sih aku ngga gitu khawatir, asal semua data dan dokumen yang dibutuhkan lengkap, pasti lulus...


Dan ternyata emang lulus wkwkwk.... Puji Tuhan :))))

Next step, tes TPA dan TOEFL. Tes TOEFL sih ngga sampe bikin ketar-ketir karena score masuk Kemlu jauh lebih tinggi dari minimal score yang dibutuhkan untuk SPIRIT. Karena penasaran akhirnya tes mandiri di AMINEF dan Puji Tuhan emang TOEFL ku naik dari masa masih pelatihan dulu.

Tapiiii, yang bikin ketar-ketir itu tes TPA. Seumur hidup belom pernah tes TPA :p Akhirnya beli buku latihan soal TPA tapi pas coba-coba ngerjain langsung puyeng di bagian Matematika.  Apa itu? Ngapain kita ngukur kecepatan mobil? Ngapain kita hitung panjang tongkat? Trus jumlah telur dan harga-harganya??? What? What? What? 

-____________________-

Trus masuk bagian kecerdasan spasial, yang kubus diputer-puter... I had no clue at all!!!  Selama proses itu aku bersyukur sih punya Ibu yang guru Matematika dan Fisika yang bisa ngajarin by phone :D Cuman tetep aja pusing hahaha... 

Akhirnya Pusdiklat Kemlu bikin tes TPA untuk pendaftar beasiswa SPIRIT. Kalau tes ini lolos, kami ngga perlu ikut tes yang diadakan oleh BAPPENAS. So, aku belajar, aku berdoa dan tes di Pusdiklat Kemlu. Di tahap ini, aku belom cerita ke siapa-siapa. Aku ngga cerita sama gembala COOL, juga anak-anak COOL, aku juga ga minta bantuan doa ke sahabat-sahabatku. Pokoknya diem aja, pikirnya "Ah, gaya amat sih pake cerita-cerita... Ntar aja kalo udah lulus." 

Dan ternyata untuk tes TPA ini aku ngga lolos. Cuma kurang 0,xxx dari jumlah minimal yang dibutuhkan.

What????

Mepet banget!!!

Dikit lagi lulus!!!

Aaaaaahhh, ini pasti gara-gara pertanyaan tentang siapa penemu helikopter nih! Ya mana eike tahu siapa yang bikin helikopter!!!

>.<

Udah gitu sahabatku yang bagian matematikanya diisi ngawur ternyata lolos :D Inez, you're rock!!! Apa gunanya aku ngitung waktu, kecepatan dan jarak kalau akhirnya ngga lolos???

T.T

Pas telpon Bapak, beliau cuma bilang, "Kenapa? Ngga biasanya gini... biasanya kalau sudah mengusahakan yang terbaik, ya sudah. Kenapa gelisah?"

T.T

Waktu itu aku ngerasa pintu SPIRIT udah tertutup. Masih ada kesempatan lagi sih sekali, tapi TPA itu ngga bisa dipelajari secara instan. Test TPA selanjutnya cuma beberapa minggu lagi, bisa ngga ya aku???


God bless,

 

0 comments:

Post a Comment

I'd love to hear anything from you...
:)

 

Pena Di Tangan Bapa Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review